Berita perang terbaru: AS, lebih banyak senjata nuklir jika haluan Tiongkok dan Rusia tidak berubah. Kiev: 9 dari 13 drone Rusia ditembak jatuh pada malam hari

Admin

AS, lebih banyak senjata nuklir jika haluan Tiongkok dan Rusia tidak berubah

Amerika Serikat dapat terpaksa memperluas persenjataan atomnya jika strategi nuklir Tiongkok dan Rusia tidak berubah: hal ini diungkapkan oleh direktur senior Dewan Keamanan Nasional, Pranay Vaddi, seperti dilansir New York Times (NYT). “Jika tidak ada perubahan dalam persenjataan musuh, kita mungkin akan mencapai suatu titik di tahun-tahun mendatang di mana peningkatan jumlah unit yang dikerahkan saat ini akan diperlukan, dan kita harus sepenuhnya siap untuk melaksanakannya jika Presiden mengambil keputusan ini. ,” kata Vadi.

Untuk saat ini, Amerika Serikat sedang melakukan modernisasi, bukan memperluas persenjataan nuklirnya, pejabat senior tersebut menekankan, seraya menambahkan bahwa Washington siap untuk melaksanakan perjanjian pengendalian senjata untuk mengurangi ancaman nuklir dengan “membatasi dan membentuk” kekuatan nuklir musuh, kata Vaddi. Namun, penolakan Rusia untuk merundingkan perjanjian pengendalian senjata nuklir penerus perjanjian saat ini – New Start – telah “membayangi” masalah diplomatik, kata Vaddi: “Setidaknya dalam jangka pendek, prospek pengendalian senjata nuklir yang bersifat strategis persenjataannya lemah.” Berbicara pada pertemuan tahunan Asosiasi Pengendalian Senjata, sebuah kelompok yang mengadvokasi batasan senjata nuklir, Vaddi mengatakan bahwa pengembangan bom gravitasi B61-13 – senjata nuklir yang dimaksudkan untuk digunakan terhadap sasaran militer yang besar dan keras – adalah sebuah contoh jenis proyek yang akan dilakukan Amerika Serikat jika tidak ada perubahan dalam strategi nuklir Rusia dan Tiongkok.

Kata-kata direktur Dewan Keamanan Nasional, komentar NYT, mewakili peringatan publik yang paling eksplisit sejauh ini bahwa Amerika Serikat siap untuk beralih dari sekadar memodernisasi persenjataannya menjadi melakukan ekspansi. Sekaligus menjadi peringatan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin mengenai kemungkinan reaksi AS jika New Start habis masa berlakunya pada Februari 2026 tanpa adanya penggantian. Belum ada pembicaraan dengan Rusia sejak Rusia menginvasi Ukraina untuk merundingkan kesepakatan pengganti New Start, yang membatasi setiap negara untuk mengerahkan 1.550 senjata nuklir strategis, jenis yang dapat diluncurkan dari benua ke benua.

Von der Leyen diperebutkan di Portugal oleh kelompok pro-Palestina

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data