Macron mengusulkan pembentukan federasi moderat melawan sayap kanan

Admin

Presiden Perancis, Emmanuel Macron, hari ini mengatakan bahwa mayoritas partainya harus “pergi dan berdialog dengan tokoh-tokoh dan kekuatan-kekuatan yang bukan merupakan bagian dari kelompok tersebut saat ini”, dengan membuat hipotesis bahwa pemerintah akan diperluas untuk mencakup kekuatan-kekuatan moderat. Dia mengatakan hal ini pada konferensi pers dua hari setelah kekalahan telak dalam pemilu Eropa. Macron mengusulkan “federasi proyek” dengan semua eksponen politik yang “tidak menyadari diri mereka berada dalam demam ekstremis” dan yang “dapat bekerja untuk membangun, memerintah Prancis, untuk Republik”. Partai-partai ekstrim di Perancis dapat membuat aliansi yang hanya bersifat bricolage politik karena dalam semua isu penting, Ukraina, Timur Tengah, tenaga nuklir, energi, mereka mempunyai posisi yang berlawanan, garis bawahi Macron, mendesak Perancis untuk melakukan hal yang sama. “menolak ekstrem”. “Setelah pemilu, kita harus melakukan dialog terbuka untuk memahami bagaimana memberikan pelayanan yang lebih baik kepada Prancis.

– Setelah hasil pemilu Eropa dan situasi politik, “situasi politik memerlukan pembubaran” kata presiden Prancis. “Hanya pembubaran saja yang memungkinkan hal-hal diklarifikasi,” tambahnya. Macron menuduh kelompok radikal sayap kiri La France Insoumise “menciptakan kekacauan yang terus-menerus” dan “mengkhawatirkan” di Assemblée Nationale dengan membuat “tindakan tersebut kurang terbaca dan mencegah pembangunan koalisi yang stabil”.

Aliansi di kiri dan kanan adalah “konstruksi aparat, tidak ada mayoritas yang memerintah” kata Macron, mengundang kita untuk bergabung dengan “blok sentral, progresif, demokratis dan republik”. “Blok ini, yang menyatukan keluarga politik dengan identitasnya masing-masing, telah belajar bekerja sama selama 7 tahun. Dia bersatu dan jelas dalam hubungannya dengan Republik, dengan Eropa dan prioritasnya. Ini adalah dasar dari proyek pemerintah yang koheren. Saya menganggapnya berguna bagi negara.”

Macron menggarisbawahi perbedaan antara Républicains dan Rassemblement National yang dipimpin oleh Marine Le Pen, khususnya dalam hal program ekonomi: “Apakah menurut Anda Ciotti, dengan diikuti oleh Républicains, adalah orang yang menjelaskan bahwa mayoritas terlalu lemah dan perlu untuk mengkonsolidasikan belanja publik, akan memerintah dengan Pertemuan nasional, yang programnya telah dinilai oleh badan independen dengan biaya 100 miliar euro per tahun bagi pembayar pajak?”. Mengenai kelompok sayap kiri, Macron menyatakan bahwa “dalam hal demokrasi sosial, ekonomi pasar sosial, kelompok kiri telah bersekutu dengan kelompok sayap kiri yang, dalam kampanye yang sama, bersalah karena anti-Semitisme, komunitarianisme, anti-parlementarisme dan, de sebenarnya melanggar nilai-nilai Republik”.

Prancis tahu cara memperbaiki kesenjangan, tapi tidak bisa mencegahnya. Dan pada titik inilah tindakan politik pemerintahan berikutnya harus dipusatkan, kata Macron. Oleh karena itu, kita perlu melakukan investasi di bidang layanan kesehatan, membangun kembali sistem sekolah republik, dan mengatasi masalah kecanduan internet di kalangan generasi muda. “Pekerjaan harus dibayar lebih,” tambah Presiden Prancis.

Source link

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw