kehampaan yang tak terhingga, mengajari kita untuk mengerahkan hati melampaui rintangan – Libero Quotidiano

Admin


“Hati yang Melampaui Rintangan bukanlah suatu kebetulan judul buku yang didedikasikan untuk Presiden Berlusconi, yang saya tulis pada tahun 2014 dan menceritakan kebenaran yang saya alami tentang Berlusconi sang pria dan yang terpenting bagaimana kepribadiannya mencirikan dan mengarahkan negara kita selama lebih dari empat puluh tahun. Selalu melemparkan hati melampaui rintangan, bahkan ketika segala sesuatu tampak mustahil, bahkan ketika segala sesuatunya sulit, ketika segala sesuatu tampak hilang, dengan optimisme, dengan senyuman, dengan matahari di saku adalah warisan terbesarnya yang membuat kita merasakan kekurangannya bahkan lagi. Satu tahun yang tidak nyata kini telah berlalu dan tampaknya mustahil untuk percaya bahwa dia sudah tidak ada lagi, karena dia adalah referensi dari pihak ayah bagi saya, tetapi saya percaya – mengingat emosi yang melanda seluruh negeri pada 12 Juni tahun lalu – bahwa dia dianggap de facto bapak Tanah Air, dan sejarah akan memberinya penghargaan. Saya hanya memiliki satu kartu pesta dalam hidup saya dan saya memperbaruinya selama 28 tahun sejak tahun 1994 dengan bangga untuk dia dan hanya untuk dia. Saya telah dan akan selalu menjadi penganut Berlusconian yang ortodoks karena prinsip-prinsipnya, nilai-nilainya, kultus kebebasannya telah menjadi cahaya penuntun saya sejak saya masih kecil dan saya yakin itu adalah prinsip dan cita-cita terbaik yang menjadi ciri Barat. Baratnya, yang tahu bagaimana berbicara ke jantung Timur dan juga ke Timur dan jika Pres masih hidup saat ini, dia akan berjuang dengan seluruh kekuatannya demi Perdamaian di dunia, Perdamaian bagi dia yang telah menjalaninya. perang, bukan kata-kata. Dunia jauh lebih miskin tanpa dia, tetapi saya senang bahwa Giorgia Meloni memimpin pemerintahan, termasuk pemerintahan Berlusconi, mengikuti jejaknya. Berlusconi adalah nafas yang telah hilang bagi orang-orang seperti saya, dia sangat beruntung bisa mengenalnya, menghidupkannya, menghiburnya, berbagi dengannya. Dia suka mengulangi apa yang selalu saya katakan kepadanya” jika semua orang Italia bisa mengenalnya secara pribadi, tidak akan ada lagi bagi siapa pun (secara politik, karena dia adalah Unicum yang tidak dapat diulang. Putranya Piersilvio benar, satu kata merangkumnya dengan lengkap “cinta” , cinta untuk kehidupan, bahkan untuk orang yang paling sederhana, untuk keluarganya, untuk politik yang tinggi dan mulia, untuk sayap kanan tengah yang dia ciptakan, untuk negaranya yang sangat dia cintai dan untuk itu dia terjun ke lapangan dengan kegilaan yang jelas, melemparkan miliknya hati melampaui setiap rintangan, seperti yang dilakukan seorang ksatria sejati. Seorang pria yang eksploitasinya akan tetap selamanya dalam sejarah zaman yang dia tulis sendiri. Kemurahan hati dan altruismenya adalah teladan bagi kita setiap hari. Cahayanya terus menerangi kita meskipun dari luar di atas dan tidak lagi dekat, sayangnya. Kami sangat merindukanmu Pres.” Demikian Senator Michaela Biancofiore, presiden kelompok Civici d’Italia, NM, MAIE.

Source link

mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt