Konser Ultimo di Naples, ganda baru. Dan stadion Maradona mulai bermimpi lagi

Admin

Dalam Napoli kota musik, sementara Gigi D’Alessio rekaman (untuk Raiuno) yang kedua dari delapan terjual habis di Piazza del Plebiscito, al Diego Armando Maradona kembali Terakhir: terjual habis untuk pertunjukan pertama, tiket masih tersedia untuk besok.

Di kota musik, terdapat lebih banyak orang yang bertepuk tangan (45.000 ditambah 15.000 sama dengan 60.000 orang) dibandingkan mereka yang tetap terjebak kemacetan, namun tidak sedikit pula yang melakukan protes, memunculkan kembali tantangan kuno antara warga dan penonton yang membayar, masyarakat ( di mobil) dari dunia malam dan orang-orang musik (yang berjalan kaki), yang juga kesulitan untuk pulang ke rumah, ke B&B dan hotel karena kurangnya transportasi umum dan taksi.

Tetapi Niccolo Moriconi dari San Basilio, Roma, 28 tahun, menikmati pelukan kota yang dicintainya, yang memeluknya bahkan dengan mengorbankan tercekiknya: beberapa penggemar mengepungnya diHotel Vesuvius sejak kedatangannya, orang lain telah mengintai stadion dengan tenda dan kantong tidur, mayoritas berbondong-bondong ke Fuorigrotta sejak kemarin pagi, di bawah terik matahari, mengalami penantian gerbang dibuka seperti sebuah kejadian, seperti pesta di dalam pesta.

Setelah kencan nol, di tengah hujan, di Nereo Rocco di Trieste, pertunjukannya tampaknya telah disempurnakan: intim dalam dimensi balada penyanyi-penulis lagu yang energik, blockbuster dalam tata letak yang spektakuler, dengan panggung ganda, tiga piano, catwalk tengah, visual penting.

Namun bagi orang-orang “terakhir” yang penting adalah lagu-lagunya, debut live dari lagu-lagu dari album terbaru, “Altrove”, yang baru saja dirilis, sengaja tanpa hype promosi, tanpa konferensi pers, tanpa peluncuran multimedia: potongan-potongan seperti lagu yang mana memberikan albumnya judul dan «Occhi lucidi» (single yang ditayangkan perdana di Naples pada Yayasan Foqus yang kini telah ditawarkan sebanyak 200 undangan) tampaknya dibuat khusus untuk dinyanyikan dalam paduan suara di sebuah stadion, lagu-lagu tersebut mempunyai bobot lain dalam penggandaan suara.

Dari «Altrove», di tempat lain yang bagi 45.000 orang ada di sini dan saat ini, «dan selamanya» teriak para pendukung paling bersemangat, pecinta paling hangat, juga datang «Salju di bawah sinar matahari», yang menerangi malam dengan cahaya ponsel. Selebihnya mengingatkan pada pertunjukan yang terlihat di sini dua tahun lalu, hanya saja setlistnya juga menyertakan «Alba», lagu yang menempati posisi keempat di Sanremo 2003, disertai dengan video yang berisi pernyataan: Anda bisa melihat pembantaian Gaza, rakyat Palestina yang berada di bawah pemboman Israel dan di antara puing-puing, mereka yang selamat… Tanpa menambahkan kata-kata lagi, Ultimo memihak Ghali dan Dargen D’Amico, dia menyampaikan pendapatnya, tetapi dengan caranya sendiri, dalam musik, dalam sebuah horor yang hal ini pernah menyulut jiwa seniman dan masyarakat sipil lebih jauh lagi. Dan entah berapa banyak, di parter, di pojok dan di tribun, dia benar-benar tahu.

«Karya agung», «Aku tergila-gila padamu», «Tarian ketidakpastian», «Menelan dengan tali», «Bintang paling rapuh di alam semesta», «Bintang kecil», «Mimpi yang menggantung»… itu adalah patahan antara dulu dan sekarang, kesinambungannya memang mutlak, brand Ultimo sudah tidak salah lagi, dari segi vokal maupun tulisannya, dan dilihat dari arah lapangan hijau yang diberi nama D10s, cara kerjanya, dan bagaimana caranya. bahkan layak lamaran pernikahan dibawa ke panggung. Semua dengan keterlibatan lebih dari sekedar band kompak: Joel Ainoo pada keyboard, Manuel Boni pada gitar, Jacopo Carlini pada piano, Mylious Johnson pada drum, Raffaele «Rufio» Littorio pada gitar, Silvia Ottanà pada bass, Andrea Innesto pada saksofon, Pierluigi Potalivo pada gitar dan vokal latar, Chiara Di Benedetto pada cello, Tommaso Belli dan Alessia Giuliani pada biola, Marco Venturi pada viola, Davide Albrici pada trombon, Alessandro Bottacchiari pada terompet, dan Alice Tombola pada vokal latar.

Dipanggil dengan keras lebih geolier dia tidak ada disana, kemarin malam dia berada di panggung Gigi D’Alessio, dan sekarang dia sibuk berlatih turnya yang, setelah preview di Messina pada tanggal 15 Juni, akan membawanya ke stadion ini pada tanggal 21, 22 dan 23 dengan harga triple terjual. keluar yang belum pernah dikelola oleh siapa pun sebelumnya. Karya yang direkam oleh keduanya bersama-sama, «Puisi Terakhir», hampir tidak disebutkan, hanya refrainnya, piano (digantung di tengah halaman) dan suaranya, dalam salah satu medley yang paling mendapat tepuk tangan.

Video

Ibu dan ayah Morriconi, serta pacarnya Jacqueline Luna, putri Heather Parisi, pihak berwenang berada di tribun, di mana ada lebih banyak pembicaraan tentang Ultimo daripada tentang Conte dan Napoli yang akan datang. Beberapa hari lagi dan musik akan mengembalikan halaman hijau kepada pemiliknya yang sah. Mari kita berharap saja, sorak-sorai, tepuk tangan, jeritan kegembiraan dan perayaan, hasil yang diperoleh masih sama dengan apa yang terjadi kemarin. Dan malam ini.

Source link

Leave a Comment

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data