Gelombang warna-warni Liguria Pride menyerbu Genoa

Admin

“Kami hanya ingin melon di supermarket”, mengulangi tanda di balik kendaraan paling berwarna: komunitas Ekuador, dengan anak laki-laki dan perempuan di kereta dorong bayi dengan bendera pelangi dan kaos Orgullo Gay. Paus Fransiskus juga ada di sana, di Liguria Pride: gaun putih dan topeng ad hoc untuk meneriakkan dengan lantang kebanggaan “homo”. “Musik homo yang sebenarnya adalah milik kita”, nyanyian kendaraan hias Festival Transatlantica melalui megafon. Ini dia, itu Kebanggaan Liguria dari Genoa yang pada hari pemilihan mengangkat tema hak: hak untuk mencintai, untuk diakui sebagai keluarga, dengan Kereta Pippo yang memuat anak-anak yang tidak ada untuk pemerintah (“Salvini dan kawan-kawan sangat yakin pada keluarga masyarakat adat yang mempunyai koleksinya”, tandanya Michele Coletta, bahwa perjuangan dia dan suaminya, bersama dengan saudara kembar mereka, telah diiringi musik dengan merekam single melawan diskriminasi). Hak atas identitas non-biner seseorang, hak-hak Palestina, juga secara paksa diklaim oleh komunitas San Benedetto al Porto, masih dalam arah yang keras kepala dan bertentangan, dengan sosiolog Luisa Stagi di kapal sebelah Megu Chionetti.Ada aktivisnya Carlotta Vagnoli, dengan pembeli “Sabotase dengan Grace”. Ada pengintai, dari Genoa dan Arenzano, berusia delapan hingga enam belas tahun dan bertanda “Bahkan serigala pun tahu cara membesarkan anak dengan cinta – lihat Mowgli).

Ada perempuan yang melakukan demonstrasi menentang kekerasan patriarki, dalam demonstrasi ini dibuka oleh kendaraan hias Liguria Pride dengan slogannya Dibebaskan dari hasrat yang terpancar dari para pembicara. Banyak anak muda, kelompok aktivis Pansoti. Dan keluarga-keluarga: semua keluarga. Seperti itu Alessia Manenti, di alun-alun bersama pasangannya dan anak mereka Sergio, enam belas bulan: “Kami adalah guru Matematika dan Fisika, penting untuk menyampaikan pesan-pesan ini sesegera mungkin – katanya sambil menggendong anak – ini sangat penting bahwa putra kami tumbuh dalam cinta terhadap orang lain, apa pun jenis cintanya. Biarlah dia segera memahami bahwa kenyataan ini harus dianggap normal lebih dari sebelumnya. Kami mencoba menyampaikan semua ini kepada siswa kami di kelas: dan kami melihat lebih banyak kesadaran di kalangan siswa.”

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data