Yellen: Kelebihan kapasitas Tiongkok mengancam semua orang, G7 harus bersatu

Admin

«Minggu ini G7 akan membahas stabilitas keuangan, kebijakan makroekonomi dan bagaimana mencegah isu geopolitik mengganggu pertumbuhan ekonomi. AS akan berusaha mencapai kemajuan dalam tiga bidang prioritas: pembangunan berkelanjutan, konflik yang sedang berlangsung, dan kelebihan kapasitas industri Tiongkok.” Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan hal ini di hadapan pertemuan puncak para menteri keuangan dan gubernur bank sentral G7 yang dimulai besok di Stresa.

Di G7 membiayai pembangunan prioritas AS, konflik dan Tiongkok

Pertemuan para menteri keuangan G7 hingga Sabtu di kota Piedmont yang menghadap Danau Maggiore juga akan membahas kekhawatiran mereka mengenai kapasitas industri Tiongkok yang berlebihan dan potensi tanggapan terhadap Beijing. “Minggu ini akan menjadi kesempatan penting untuk membahas bagaimana ketidakseimbangan makroekonomi Tiongkok dan kapasitas industri yang berlebihan dapat mempengaruhi perekonomian kita,” kata Yellen. “Kami juga akan membahas tanggapan kami dan pendekatan yang kami ambil untuk mengatasi kekhawatiran ini secara langsung dengan Tiongkok.” Yellen awal pekan ini menyerukan agar Amerika Serikat dan Eropa merespons investasi berlebihan Tiongkok di sektor ini kendaraan elektrikproduk tenaga surya, semikonduktor, baja dan sektor-sektor penting lainnya dengan cara yang “strategis dan bersatu” untuk menjaga produsen tetap kompetitif di kedua sisi Atlantik.

Memperluas skenarionya ke seluruh topik terhangat di dunia, Yellen menyatakan bahwa «penting bagi Rusia untuk menyadari bahwa negara-negara Barat tidak akan dibujuk untuk terus memberikan dukungan kepada Ukraina»: salah satu topik pertemuan puncak tersebut, pada kenyataannya, adalah , penggunaan keuntungan Aset Rusia disita dari negara-negara Barat setelahnyainvasi ke Ukraina. Yellen menekankan, bantuan ini perlu terus disalurkan tidak hanya pada tahun 2024 dan 2025, tetapi juga pada tahun-tahun berikutnya. “Dalam jangka panjang,” katanya, “ini adalah sumber pendanaan yang aman dan penting bagi Rusia untuk menyadari bahwa kami tidak akan dibujuk untuk mendukung Ukraina karena kurangnya sumber daya.”

Yellen: «Kami bekerja berdasarkan konsensus mengenai bantuan sebesar 50 miliar ke Kiev»

Mengenai usulan Amerika Serikat untuk mengalokasikan pembiayaan maksimal, mungkin senilai 50 miliar dolar, untuk kepentingan Ukraina yang akan dicairkan selama musim panas dan sebelum pemilihan presiden AS, “konsensus umum sedang diupayakan mengenai prinsip namun rinciannya. proposal tersebut belum diputuskan,” kata Menteri Keuangan AS. “Jika kita berhasil memperoleh konsensus luas mengenai prinsip tersebut – tambah Yellen – kita akan menghabiskan waktu beberapa minggu ke depan, hingga pertemuan puncak para pemimpin di Puglia, untuk membahas hal tersebut. rincian”. Mengenai angka tersebut, Yellen membenarkan bahwa «angka 50 miliar disebutkan sebagai angka yang mungkin dapat dicapai dengan usulan ini, namun belum ada keputusan mengenai jumlah tertentu dan menurut saya, dalam secara umum, perlu disepakati untuk membekukan aset tersebut sampai uangnya dikembalikan.” Di sisi lain, tambahnya, “para pemimpin G7 telah berjanji untuk menjaga agar aset-aset tersebut tidak bergerak sampai Rusia membayar jumlah yang harus dibayarkan kepada Ukraina atas kerusakan yang ditimbulkan. Oleh karena itu, prospek aset-aset ini tetap tidak bergerak selama beberapa tahun cukup tinggi.”

«Lakukan segala kemungkinan untuk bantuan kemanusiaan di Gaza»

Menteri Keuangan AS juga mengindikasikan bahwa dia prihatin dengan ancaman Israel untuk memutuskan hubungan antara bank-bank Palestina dan bank-bank koresponden Israel, sebuah tindakan yang akan menutup jalur penting bagi perekonomian Palestina. Amerika Serikat dan mitranya harus melakukan segala kemungkinan untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan kepada warga Palestina di Gaza, mengurangi kekerasan di Tepi Barat dan menstabilkan perekonomian Tepi Barat, kata Yellen. Menteri Keuangan Israel Bezalel Smotrich mengindikasikan bahwa Israel tidak dapat memperbarui keringanan yang akan berakhir pada 1 Juli yang memungkinkan bank-bank Israel memproses pembayaran dalam syikal untuk layanan dan gaji yang terkait dengan Otoritas Palestina. “Saluran perbankan ini sangat penting untuk memproses transaksi yang memungkinkan impor dari Israel senilai hampir $8 miliar per tahun, termasuk listrik, air, bahan bakar dan makanan, serta memfasilitasi ekspor senilai hampir $2 miliar per tahun yang menjadi andalan Israel. Mata pencaharian warga Palestina,” kata Yellen. “Saya dan tim juga terlibat dalam dialog langsung dengan pemerintah Israel untuk mendorong tindakan yang akan memperkuat perekonomian Palestina dan, menurut pendapat saya, keamanan Israel sendiri,” tegas Yellen.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data