usia, karir, posisi politik, pernikahan dan kehidupan pribadi

Admin

Anak ajaib politik Prancis, Emmanuel Macron ia hanya bertahan setelah “perjudian” mengadakan pemilihan umum lebih awal setelah kekalahan elektoral dalam pemilihan umum Uni Eropa pada tanggal 9 Juni. Ini adalah fakta yang sekarang berisiko berubah menjadi bumerang politik yang kejam, dengan kemungkinan kemunduran gagasan tertentu Perancis dan Eropa.

Pemilu Perancis, exit poll pertama: RN pimpinan Le Pen memimpin dengan 34%. Kelompok kiri (NFP) mengikuti 28,1%, Macron 20,3%. Hollande memimpin di Corrèze, mencatat rekor jumlah pemilih (60%)

pemilu

Banyak orang, dalam minggu-minggu terakhir kampanye elektoral kilat ini dengan République di ambang gangguan saraf, telah mencoba memahami pembubaran Assemblée Nationale yang diumumkan, yang oleh banyak orang dianggap tidak dapat dipahami jika tidak sepenuhnya merugikan diri sendiri: apa perlunya mengadakan pemilihan umum yang diantisipasi, menyerahkan ekonomi terbesar kedua di Uni tersebut ke ketidakpastian ekstrem, sementara Macron dapat terus memerintah (meskipun tanpa mayoritas absolut di parlemen mulai 2022) selama tiga tahun lagi? Di antara jawaban yang paling populer, di musim panas Paris yang gila ini yang dalam waktu kurang dari sebulan akan menjadi tuan rumah Olimpiade 2024 tanpa mengetahui siapa yang akan memimpin pemerintahan, ada alasan yang hampir pengorbanan: «Hidup bersama sekarang dengan Rassemblement National milik Jordan Bardella daripada menyerahkan kunci Istana Elysée ke paling kanan (milik Marine Le Pen) pada tahun 2027.” Ini akan menjadi langkah poker dari presiden termuda Republik Kelima, yang semakin disalahpahami di dalam dan luar negeri, pikirkan saja kecaman internasional yang muncul pada bulan Februari oleh deklarasinya tentang pengiriman pasukan ke Ukraina. Sebuah langkah yang sangat berisiko, yaitu langkah jajak pendapat, yang efektivitasnya yang sebenarnya akan dihargai hanya dalam waktu tiga tahun, dalam perlombaan untuk Elysée pada tahun 2027, kecuali presiden yang saat ini ‘menjadi kambing hitam’ untuk semua penyakit negara itu pergi terlebih dahulu, seperti yang diimpikan oleh Le Pen sendiri.

Le Pen, pemimpin Rn yang mencalonkan diri untuk Elysée: usia, suami, karier, dan posisi politik

Apa yang terjadi sekarang

Pemilu politik awal pada tanggal 30 Juni dan 7 Juli adalah “tindakan kepercayaan terhadap rakyat kita, momen bersejarah bagi negara kita”, Macron meyakinkan, yang sekarang berada pada tingkat popularitas terendah di hadapan Jordan Bardella dengan angin di layarnya. , menambahkan bahwa “kembali ke rakyat yang berdaulat adalah satu-satunya keputusan republik” yang mungkin.

Momen “klarifikasi” bagi seluruh Prancis adalah alasan Macron, dalam konteks di mana “kekuatan ekstrem kanan berjumlah sekitar 40%. Sesuatu yang tidak dapat kita abaikan”. Dengan mengembalikan kata-kata ke dalam kotak suara, presiden yang berada dalam krisis terus mengharapkan “lonjakan” republik yang besar, persatuan Perancis melawan segala bentuk ekstremisme, baik yang diwujudkan oleh Rassemblement National atau Perancis pimpinan Jean-Luc Mélenchon. Insoumise (salah satu komponen utama kartel sayap kiri Nouveau Front Populaire), seperti pada masa ‘Front Républicain’ pada tahun 2002 di putaran kedua antara Jacques Chirac dan Jean-Marie Le Pen. Era lain, dan persepsi lain tentang Prancis. Yang dalam hal ini nampaknya sama sekali tidak mau mendukung seruan Macron, kesal dengan presiden yang dituduh arogan dan dianggap terlalu jauh dari rakyat. Perlombaan Nasional? “Itu tidak pernah diatur. ‘Untuk kali ini kami ingin mencoba sesuatu yang berbeda’: ini adalah salah satu jawaban yang paling sering muncul, seolah-olah pilihan Le Pen pada dasarnya adalah pilihan pergantian setelah 7 tahun Macron di Elysée. Sementara di sana adalah mereka yang bertanya-tanya apakah presiden-presiden yang menjabat selama lima tahun sudah melampaui tingkat kompetensinya atau tidak (dan selalu dibenci: sebelum Macron, Hollande dan Sarkozy tidak terkecuali) hal ini bukanlah vertikalitas dari pemerintahan Perancis. Republik Kelima, yang menganggap pemegang kekuasaan Elysée sebagai ‘raja republik’ yang luar biasa di Eropa, tidak menyebabkan terputusnya hubungan antara presiden dan warganya.

Emmanuel Macron, siapa dia?

Emmanuel Macron, lahir pada 21 Desember 1977 di Amiens (46 tahun), adalah tokoh sentral dalam politik Eropa kontemporer. Sejak 14 Mei 2017, ia telah menjadi Presiden Republik Prancis, menjadi yang termuda dalam sejarah negara itu yang memegang jabatan ini. Kebangkitan politiknya membentuk kembali lanskap politik Prancis dan secara signifikan memengaruhi dinamika Eropa. Macron memiliki pendidikan akademis yang cemerlang. Ia belajar filsafat di Universitas Paris-Nanterre, memperoleh gelar master dalam urusan publik dari Institut Studi Politik di Paris dan menghadiri École nationale d’administration (ENA), sebuah lembaga elit yang telah melatih banyak pemimpin Prancis. Setelah menyelesaikan studinya, Macron bekerja sebagai inspektur keuangan dan kemudian sebagai bankir investasi di Rothschild & Cie, di mana ia memperoleh pengalaman yang cukup besar di sektor keuangan.

Masuk ke dalam politik dan berdirinya En Marche!

Peralihan Macron ke dunia politik aktif terjadi pada tahun 2012, ketika ia diangkat menjadi wakil sekretaris jenderal di Élysée pada masa kepresidenan François Hollande. Pada tahun 2014, ia menjadi Menteri Ekonomi, Industri dan Digital, sebuah peran yang memungkinkannya mendorong reformasi ekonomi yang signifikan, termasuk Undang-undang Macron, yang dirancang untuk meliberalisasi berbagai sektor perekonomian Perancis. Pada tahun 2016, Macron mengambil langkah berani dengan mendirikan gerakan politiknya sendiri, En Marche! (Renaisans dari tahun 2022). Platform yang berhaluan tengah dan progresif ini menarik banyak pemilih yang bosan dengan partai politik tradisional berhaluan kanan dan kiri. Janji Macron untuk memperbarui politik Prancis melalui perpaduan liberalisme ekonomi dan progresivisme sosial diterima oleh banyak orang, sehingga membawanya meraih kemenangan telak dalam pemilihan presiden tahun 2017 melawan Marine Le Pen dari Front Nasional.

Kepresidenan dan kebijakan

Selama masa jabatannya, Macron telah menghadapi berbagai tantangan, mulai dari protes Rompi Kuning yang dipicu oleh kenaikan pajak bahan bakar, hingga krisis kesehatan akibat Covid-19. Pemerintahannya telah menerapkan reformasi ekonomi yang bertujuan untuk mengurangi pengangguran dan merangsang pertumbuhan, serta telah mengambil inisiatif lingkungan yang ambisius, seperti rencana netralitas karbon pada tahun 2050. Di tingkat internasional, Macron telah berupaya untuk memperkuat integrasi Eropa dan telah memainkan peran aktif dalam berbagai isu global, mulai dari keamanan hingga perubahan iklim.

Pemilihan ulang dan posisi mengenai perang di Ukraina

Pada tahun 2022, Macron terpilih kembali sebagai presiden, mengalahkan Marine Le Pen lagi, dan mengukuhkan posisinya sebagai pemimpin berpengaruh di panggung dunia. Masa jabatan keduanya ditandai dengan fokus pada reformasi pensiun, transformasi digital, dan transisi ekologi, dengan fokus berkelanjutan pada ketahanan ekonomi dan sosial Prancis. Masa jabatan kedua Macron bertepatan dengan pecahnya perang di Ukraina. Meskipun presiden Prancis tersebut awalnya tampak sebagai salah satu pemimpin Eropa yang paling terbuka untuk berdialog dengan Putin, baru-baru ini ia menjadi sangat bermusuhan terhadap Rusia, mengisyaratkan kemungkinan mengirim pasukan langsung ke tanah Ukraina.

Berapa penghasilannya

Surat kabar Prancis “Libération” mengungkap slip gaji Emmanuel Macron pada Mei lalu. Menurut surat kabar tersebut, pada bulan Januari kepala negara menerima gaji bersih sebesar 14.586,32 euro, gaji yang sesuai dengan masa kerja “penuh waktu”. Terungkapnya kompensasi presiden ini berkat kesabaran dan keteguhan hati seorang mantan jurnalis yang mengajukan permintaan sederhana melalui email. Setelah dua bulan menunggu, Elysée akhirnya mengirimkan slip gaji yang terkenal itu.

Kehidupan pribadi: istrinya 24 tahun lebih tua

Ia telah menikah sejak 2007 dengan Brigitte Trogneux, mantan guru sastra dan bahasa Latinnya di SMA Amiens: mereka bertunangan saat masih sekolah, saat ia baru berusia 15 tahun dan Brigitte berusia 40 tahun. Keluarganya menentang hubungan tersebut, yang memaksa Macron pindah sekolah, tetapi, pada tahun-tahun berikutnya, setelah ia dewasa, Emmanuel sendiri ingin melanjutkan kisahnya dengan Brigitte. Wanita itu memiliki tiga anak dari pernikahan sebelumnya dengan seorang bankir terkenal, André-Louis Auzière, dan merupakan nenek dari tujuh cucu.

Source link

Leave a Comment

mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt