Universitas di India, bayang-bayang korupsi dalam kompetisi

Admin

Dari koresponden NEW DELHI kami – Lebih dari dua minggu setelah menjabat, pemerintahan Modi ketiga sedang bergulat dengan krisis yang berisiko merusak popularitasnya di antara bagian paling dinamis di negara tersebut kelas menengah yang secara historis merupakan salah satunya konstitusi pemilihan eksekutif. Kesalahannya terletak pada sistem evaluasi nasional yang kontroversial yang mengaturakses ke universitasmenentukan nasib puluhan juta anak setiap tahunnya.

Dengan kompetisi untuk peneliti dibatalkan 24 jam setelah penyelenggaraannya dan uji coba kedua yang telah menjadi berita selama berminggu-minggu karena serangkaian hasil yang mencurigakan, dalam beberapa hari terakhir pemerintah harus mengambil tindakan. Pertama dengan mencopot kepala Badan Pengujian Nasional (Nta) dan oleh karena itu mempercayakan agen tersebut Biro Investigasi Pusat (Cbi) penyelidikan terhadap pelaksanaan salah satu dari dua pengujian tersebut.

Apa yang telah terjadi

Cerita yang terjadi beberapa hari ini turun ke jalan para mahasiswa – dan memberikan amunisi yang tak terduga kepada oposisi yang kembali dengan kekuatan di antara bangku-bangku parlemen Parlemen – dimulai pada 5 Mei lalu. Pada hari itu, di 4,750 institut di 557 kota di India (dan 14 di luar negeri), hanya di bawah 2,4 juta siswa yang mengikuti tes untuk masuk Kedokteran. Ada sekitar 109 ribu tempat yang bisa diperebutkan: lebih dari setengahnya berada di lembaga-lembaga publik, relatif murah; sisanya di perguruan tinggi swasta di luar jangkauan banyak orang.

Ujian ini disertai dengan akibat yang biasa terjadi yaitu protes Dan keluhan:dari perantara yang setelah memperoleh nomor telepon kandidat, menawarkan solusi sebelum tes (biayanya Rp 3 juta, sekitar 33.600 euro, rupanya juga menerima cek lewat tanggal); kepada pemeriksa yang ditangkap dengan mobil penuh uang tunai hari ujian.

Hasil yang “aneh”.

Namun skandal yang sebenarnya muncul ketika hasil pengumuman diumumkan. Mereka tidak hanya mencatat sejumlah stratosfer siswa dengan nilai tertinggi (67 berbanding dua pada tahun 2023, ketika masih terdapat lebih dari 2 juta kandidat), tetapi melihat mereka terkonsentrasi di sejumlah pusat yang terbatas. Seolah-olah itu belum cukup mencurigakanlembaga pemerintah yang mengelola tes tersebut secara mengejutkan memutuskan untuk mengumumkan hasilnya sepuluh hari lebih awal. Dan anehnya, ia memilih untuk melakukan hal itu 4 Juniketika tidak ada seorang pun di surat kabar atau di TV yang peduli dengan tes masuk ObatSebab, setelah hampir tujuh minggu sejak dimulainya operasi pemungutan suara, akhirnya kita akan mengetahui siapa pemenang pemilu politik tersebut.

Source link

Leave a Comment

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw