Uni Eropa pimpinan Orban ingin bertindak sebagai jembatan dengan Rusia

Admin

BUDAPEST – “Tidak mungkin mencapai perdamaian dengan duduk santai di Brussels.” Begitulah Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang memulai jabatan presiden bergilir Uni Eropa pada 1 Juli, memulai posting di X. “Meskipun jabatan presiden bergilir Uni Eropa tidak memiliki mandat untuk bernegosiasi atas nama Uni Eropa, kita tidak bisa duduk diam dan menunggu perang berakhir secara ajaib,” Orban menambahkan. “Kita akan menjadi instrumen penting untuk mengambil langkah pertama menuju perdamaian. Inilah tujuan misi perdamaian kita” di Moskow.

Banyaknya sisi pemerintahan Hongaria terungkap ke pers Eropa kemarin. Sisi yang provokatif dan agresif, tetapi juga sisi yang moderat dan pragmatis. Pada hari Senin, Hongaria, yang dipimpin oleh Perdana Menteri nasionalis Viktor Orbán, mengambil alih kendali Uni Eropa selama enam bulan. Juru bicara pemerintah mengumumkan bahwa negara itu ingin “meninggalkan jejaknya”. Tadi malam, ada rumor bahwa perdana menteri mungkin akan pergi ke Moskow, mungkin paling cepat hari ini, untuk bertemu Presiden Vladimir Putin.

Wajah yang paling provokatif diwujudkan oleh salah satu kolaborator paling tepercaya dari Perdana Menteri Orbán yang pemarah. Di usianya yang ke-55, Zoltán Kovács, yang memadukan blazer biru dengan celana jins pudar, adalah menteri komunikasi internasional pemerintah Hungaria. “Kami tahu aturan tentang jabatan presiden bergilir Uni,” katanya kepada sekelompok koresponden Brussels kemarin di Budapest. “Viktor Orbán akan menggunakan jabatan presiden secara politis (…) Agenda kami adalah agenda politik.”

Tadi malam, sumber-sumber pers mengklaim bahwa perdana menteri dapat melakukan perjalanan ke Moskow untuk bertemu dengan Presiden Putin, setelah bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelensky di Kiev pada hari Senin. Karena tidak adanya konfirmasi dari mitranya dari Hongaria, Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengingat pada X bahwa “kepresidenan bergilir tidak memiliki mandat untuk terlibat dengan Rusia atas nama Uni.” Sejak invasi Rusia ke Ukraina, Budapest menolak untuk mempersenjatai Kiev, dan mendukung gagasan untuk mengejar perdamaian.

Semboyan presiden Hungaria membuat banyak orang mengerutkan kening: Jadikan Eropa Hebat LagiTidak ada yang merindukan keinginan untuk meniru slogan mantan Presiden Amerika Donald Trump (Jadikan Amerika Hebat Lagi). Dalam kunjungannya ke Amerika Serikat pada bulan Maret, Perdana Menteri Orbán bertemu dengan rekannya dari Amerika, tanpa merahasiakan simpatinya terhadap pengusaha yang, setelah dikalahkan dalam pemilihan umum tahun 2021, mempromosikan pengepungan di Capitol.

Source link

Leave a Comment

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw