Uni Eropa, persidangan Orban tanpa sanksi (untuk saat ini). Kelompok Afd lahir

Admin

Lebih dari dua jam dengan posisi terdesak. Lebih dari sekadar peringatan sederhana, kurang dari ultimatum; kemarin, dalam pertemuan Rabu yang biasa, para duta besar negara-negara Uni Eropa, hampir dengan suara bulat, telah mengirim pesan yang jelas kepada Hongaria: cukup dengan kesibukan; misi tunggal Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán “tidak mewakili Uni tetapi hanya negaranya”. Namun, memanfaatkan kebingungan yang diciptakan oleh semester kepresidenan Dewan yang bersamaan, otokrat Budapest telah berpindah dalam beberapa hari terakhir antara Moskow dan Beijing, berjabat tangan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan kepala negara Cina Xi Jinping, atas nama strategi yang diproklamirkan sendiri untuk perdamaian di Ukraina tanpa mandat dari Brussels atau Kiev. Dengan para penasihat keluar dari ruangan untuk memungkinkan diskusi yang paling jujur ​​​​yang memungkinkan (dan tanpa batasan), menurut rekonstruksi, tidak ada jawaban yang meyakinkan yang datang dari duta besar Hongaria untuk UE Bálint Ódor.

Namun, untuk saat ini, pemerintah tidak bertindak lebih jauh dari kartu kuning. Oleh karena itu, tidak ada konsekuensi langsung atau sanksi yang dikhawatirkan seperti penghentian jabatan presiden hanya sepuluh hari setelah dimulainya jabatan tersebut. Sebanyak 25 duta besar dari 26 (yang absen dari paduan suara hanya perwakilan dari “merah-coklat” dan sekutu Slowakia) telah menghadapi rekan mereka dari Hongaria dengan berbagai nuansa. Dari yang paling ekstremis yang bertekad untuk melakukan konfrontasi langsung dengan membangkitkan pelanggaran Perjanjian, seperti Polandia dan negara-negara Baltik; dan yang lebih moderat lainnya, yang telah mengutuk peluang inisiatif Budapest yang mudah disalahpahami, juga mengingat penggunaan logo resmi semester tersebut dalam berbagai kasus.

KERJASAMA YANG ADIL
Namun, semua orang (25) setuju pada satu hal: “Presiden bergilir memiliki tugas untuk bekerja sama dengan loyal, harus menghormati posisi umum Uni Eropa, dan memiliki kewajiban untuk berkonsultasi dengan pihak lain mengenai masalah kebijakan luar negeri”, sebuah area yang “dalam hal apa pun, ia tidak memiliki kewenangan untuk mewakili Uni Eropa”. “Daripada kembali untuk menjadikan Eropa hebat, seperti slogannya; Orbán melayani kepentingan Rusia”, simpul seorang diplomat Eropa yang kecewa.
Sementara itu, kubu sayap kanan radikal yang pada awal minggu ini telah menyaksikan lahirnya kelompok Patriots di bawah arahan Orbán sendiri, diperkaya kemarin oleh aktor lain: pembentukan “Eropa negara-negara berdaulat” (ESN).

GRUP EUROG BARU
Partai ini dapat mengandalkan 25 anggota Parlemen Eropa yang mewakili 8 negara yang berbeda, tepat di atas ambang batas ganda 23 anggota terpilih dan 7 negara yang diwajibkan oleh peraturan. Pemegang saham mayoritas adalah Partai Alternatif Jerman untuk Jerman (AfD), dengan empat belas anggota terpilih, tetapi pengecualian mantan pemimpin kontroversial dalam daftar tersebut, Maximilian Krah, yang mengundurkan diri sebulan lalu dari Komite Eksekutif Federal AfD setelah mendapat tekanan dari sekutu sayap kanan atas beberapa pernyataan kontroversialnya tentang SS Nazi, tetap dikonfirmasi. Eksponen pro-Rusia seperti warga Polandia dari Konfederacja dan warga Bulgaria dari Vazrazhdane menyusul, tetapi juga pecahan sayap kanan Prancis (yang terakhir tersisa di Reconquête, sebelumnya Ecr), Hungaria, Lithuania, Republik Ceko, dan Slovakia.

Namun, nasibnya tidak akan berbeda dengan nasib Patriots, partai yang didirikan oleh Viktor Orban, mantan Perdana Menteri Ceko Andrej Babis, dan presiden Freiheitliche Partei Österreichs, Herbert Kickl. Kaum berdaulat juga akan terhalang oleh blokade sanitasi yang didirikan oleh kelompok-kelompok pro-UE. Tidak mungkin Ursula von der Leyen akan berbicara kepada mereka dalam lawatannya ke kelompok-kelompok tersebut di Parlemen untuk mencari suara guna mengamankan mandat baru, dalam pemungutan suara rahasia Kamis depan (konfirmasi penjadwalan akan dilakukan hari ini, di akhir pertemuan para pemimpin kelompok).

MAYORITAS
Pada hari Senin, presiden petahana akan bertemu dengan kubu Kiri dan pada hari Selasa dengan kubu konservatif ECR ​​Perdana Menteri Giorgia Meloni. Namun, ia tidak akan menjanjikan masuknya secara struktural ke mayoritas, ia memastikan kemarin saat bertemu secara terpisah dengan kubu liberal dan kubu hijau Eurochamber. Peran organik (dan bukan sekadar dukungan eksternal), sebaliknya, diklaim oleh para ahli ekologi di antara kondisi mereka, meskipun ada penolakan keras dari kalangan rakyat. Keputusan untuk mendukung atau tidak, kata mereka, mungkin akan diambil “pada hari Kamis, setelah mendengarkan pidato terprogram” dari Jerman di depan sidang pleno.

Di mana Partai Hijau berharap menemukan banyak prioritas mereka, dimulai dengan Kesepakatan Hijau, ya, tetapi disesuaikan dengan kebutuhan industri dan daya saing Uni Eropa, “tema yang kami lihat ada dalam agenda kelompok lain”.

Pembukaan kredit menyerahkan bola ke pengadilan von der Leyen; atau lebih tepatnya, di penanya: dengan para pemberontak mayoritas yang tidak mundur (orang-orang Slovenia dari Partai Rakyat Eropa dan orang-orang Irlandia dari Perbarui Eropa akan bersedia mengonfirmasi suara negatif), pidato tersebut harus meyakinkan semua sekutu potensial tanpa membuat siapa pun tidak senang.

Source link

Leave a Comment

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw