sekolah gratis dari penghuni liar

Admin

Tn Fransiskus Dia meninggal 12 tahun yang lalu. Selama ini, rumah pengasuhnya belum diserahkan kepada sekolahOleh karena itu untuk Umum. Sebaliknya. Itu diwariskan kepada anak-anak dan kerabat, seolah-olah itu adalah aset keluarga, sebagai warisan.

Naples, Institut Komprehensif Negara Bagian Napoli “Ignazio di Loyola”, jam legalitas berbunyi di sekolah, setelah terlalu lama kelambanan administratif. Ini adalah kesimpulan investigasi pertama dari Kejaksaan Negeri Badan Pemeriksa Keuanganyang mendefinisikan dan mengirimkan tiga permintaan pengurangan terhadap tiga manajer yang telah mengelola sekolah komprehensif tersebut selama delapan tahun terakhir.

Serangan mendadak

Singkatnya, ada tiga kepala sekolah yang menjadi sasaran kejaksaan daerah Pengadilan Auditor Campania (wakil jaksa agung) Ferruccio Capalbo dan Wakil Jaksa Agung Gaetano Cigliano) menentang perilaku lalai yang telah menyebabkan kotamadya Napolikerugian lebih dari 26 ribu euro dan ditambah 400 euro air yang dikonsumsi dan tidak dibayar.

Menurut rekonstruksi yang dilakukan oleh kejaksaan JosephineKerugian finansial menyangkut pendudukan tidak sah dari bekas akomodasi yang telah diberikan kepada mantan pengurus selama lebih dari satu dekade. Singkatnya, setelah Don Francesco meninggal, akan ada semacam estafet keluarga di sana di lembaga pendidikan tinggi negara bagian Napoli “Ignazio di Loyola”. Pemeriksaan yang dilakukan oleh Carabinieri, para penyelidik menuduh tiga kepala sekolah melakukan tindakan jahat karena mereka tidak pernah melaporkan pendudukan ilegal properti tersebut kepada Pemerintah Kota dan NapoliServizi. Kelambanan. Dan kerugian akuntansi. Sekarang para manajer – yang berusia 60, 70 dan 67 tahun – dituduh melakukan kerugian finansial masing-masing sebesar 7.500 euro, 4.375 euro dan 14.900 euro. Carabinieri dari perusahaan Vomero sedang bekerja, akomodasi tempat tinggal pengurus yang meninggal, menurut apa yang telah dipelajari, masih ditempati oleh para ahli waris. Namun setidaknya, dengan undangan kemarin untuk menyimpulkan, ada titik balik atas nama transparansi, yang akan membuat perlu untuk membersihkan tempat-tempat yang tidak digunakan secara ilegal.

Di pedalaman

Namun, yang dilakukan kemarin pagi bukanlah satu-satunya razia terhadap sekolah atau perumahan yang diduduki secara ilegal. Pada hari di mana Pemerintah Kota Naples berupaya membebaskan Lungomare dari Kios-kios ilegal, bahkan di pedalaman, tindakan pidana dan administratif sedang dilakukan. Mari kita pergi ke Quarto, sebuah kotamadya di daerah Phlegraean: polisilah yang membersihkan perumahan sebuah sekolah dasar – Giovanni Falcone – yang ditempati oleh mantan pengurusnya. Ini bukan pertama kalinya, di daerah ini. Sebaliknya.

Video

Ini adalah penggusuran keenam yang dilakukan dalam kurun waktu enam bulan. Dan kami tetap berada di wilayah Phlegraean. Kami sekarang berada di Pozzuoli. Kali ini agen dari kantor polisi, Carabinieri dari perusahaan Pozzuoli dan militer dari stasiun Quarto carabinieri, yang memberitahukan penggusuran kepada beberapa penghuni perumahan ilegal. Dalam beberapa hari ke depan – kami mendapat informasi di daerah tersebut – penggusuran rumah-rumah mantan penjaga sekolah Elsa Morante, Mario Napoli dan Azzurra akan terus berlanjut.

Sebelumnya

Semacam penaklukan kembali wilayah, atau lebih tepatnya, kantor-kantor publik kota. Selama beberapa waktu, ada kebiasaan konservatif (dan kasar) yang menyangkut pengelolaan kantor-kantor sekolah yang ditugaskan untuk fungsi penjagaan. Beberapa bulan yang lalu, ada kampanye jurnalistik oleh Il Mattino yang memunculkan penyelidikan oleh Pengadilan Auditor, mengenai masalah penjaga. Apakah Anda ingat musim gugur lalu?

Di Vomero, daerah perbukitan dan borjuis, delapan rumah bekas penjaga sekolah ditempati. Kami berada di klub pendidikan di via Annibale Caccavello, saat militer tiba. Selama bertahun-tahun, skenario pergaulan bebas telah ditoleransi. Kami berbicara tentang kerabat mantan penjaga sekolah (yang sekarang sudah lama meninggal) yang memiliki akses ke bagian dalam sekolah, mampu mengendalikan kunci dan kode akses untuk gerbang dan pintu masuk. Sebuah kenyataan yang dikecam khususnya oleh anggota parlemen Partai Hijau Fransisco Borrellidari anggota dewan kota Verdi Gennaro Nastiyang telah menyoroti banyak kelalaian dan kelambanan yang kini ingin kami hilangkan, dengan intervensi konsentris. Tidak hanya di Naples, tetapi di seluruh wilayah metropolitan. Sebuah investigasi yang kini menunggu tanggapan dari subjek yang telah dituduh dari waktu ke waktu. Sebuah investigasi yang dilakukan oleh Kantor Kejaksaan Akuntansi Publik, kami menunggu hasil analisis pemeriksaan (dan argumen balasan dari para pihak) selama proses persidangan masing-masing.

Source link

Leave a Comment

mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt