rencana Mattei berhasil. «Hasil nyata»

Admin

A G7 yang hampir merupakan G30. Jejak kaki dari Giorgia Meloni di puncak Apulia, yang terpenting adalah di sini. Bukan hanya pada “komitmen konkrit” yang dibuat, atau pada “kekompakan” yang ditunjukkan. Namun yang terpenting adalah dua puluh lima kursi yang disusun mengelilingi meja, di mana, untuk pertama kalinya dalam sejarah pertemuan puncak, seorang Paus berbicara. “Kami tidak akan pernah menerima narasi Barat melawan negara-negara lain di dunia” bukanlah suatu kebetulan kata-kata yang diucapkan perdana menteri kepada Tujuh Negara (yang dia ucapkan terima kasih dengan memanggil nama mereka, pada malam hari, dalam pesan video yang diposting di media sosialnya) dan kepada banyak tamu penjangkauan yang hadir di Borgo Egnazia, tambahan pada format tradisional. “Kita tahu bahwa kita dapat menghadapi tantangan global jika kita mampu berkolaborasi dengan rasa hormat dan pendekatan yang setara,” jelasnya di hadapan para presiden – antara lain – dari India, Brazil, Turki dan Argentina. Mengidentifikasi bidang-bidang yang paling mendesak dalam kecerdasan buatan (yang merupakan risiko sekaligus peluang sebagaimana dijelaskan oleh Paus Fransiskus), Mediterania (yang juga merupakan wilayah “krisis dan peluang”), dan Afrika, “di mana kita ingin membangun kerja sama baru yang setara.” Terlebih lagi, tema yang terakhir ini adalah tema yang menjadi dasar Meloni membangun sebagian besar narasinya, yang mengancam sebagian besar pertemuan puncak tersebut karena “langkah elektoral” yang beberapa kali membuat Emmanuel Macron membuatnya marah.

Terlepas dari (banyak) kegugupan, perdana menteri akhirnya berhasil memaksakan tema tersebut dalam kesimpulan akhir – jelas sumber-sumber Italia – mendapatkan tepuk tangan dari sekutu bersejarah melalui keinginan untuk “memperkuat dialog dengan negara-negara di Selatan dunia” dan, dalam kata-kata yang dipercayakan pada jabatan tersebut, bersikeras pada G7 yang “bukanlah benteng tertutup” melainkan “tawaran nilai-nilai yang kita buka kepada dunia”. Dan faktanya, dalam deklarasi bersama terakhir, ambisi tersebut ditandatangani untuk “semangat kemitraan yang adil dan strategis” yang dapat menjamin pembangunan berkelanjutan dan pertumbuhan industri bagi masyarakat dan pada saat yang sama meneruskan “usaha” untuk berinvestasi pada infrastruktur berkelanjutan, juga melalui Pgii (Kemitraan G7 untuk Infrastruktur Global dan Investasi asal AS dan berwawasan anti-Tiongkok).

Dalam hal ini, para pemimpin “menyambut baik Rencana Mattei”, sebuah rencana yang benar-benar merupakan pekerja keras Melonian dan salah satu pilar di mana perdana menteri telah membangun dukungannya untuk Ursula von der Leyen. Setidaknya pada masa legislatif Eropa terakhir. Untuk selanjutnya? Masih sulit untuk mengatakannya. Secara resmi Meloni belum bertemu secara bilateral dengan para pemimpin Eropa mana pun yang akan diajak makan malam pada Senin malam di Brussels, tetapi dia membatasi dirinya untuk bertemu dengan Narendra Modi dari India, Fumio Kishida dari Jepang, dan, yang terpenting, Joe Biden dari Amerika. Dan, untuk menghindari kesalahpahaman, mereka yang mendampinginya selama dua hari ini juga menyangkal adanya perbandingan, dengan alasan agenda yang sangat sibuk yang ditentukan oleh peran perdana menteri sebagai presiden G7. Apa pun yang terjadi, belum tentu masalah ini akan segera teratasi. Sumber-sumber informasi sebenarnya mengungkapkan keinginan Italia untuk “memanfaatkan seluruh waktu yang tersedia” agar dapat diperhitungkan sebanyak mungkin dalam pengaturan Komisi Eropa berikutnya. Bahkan menunggu, dalam permainan yang penuh ketegangan dan perhitungan, untuk pemilu Prancis berikutnya.

MIGRASI

Namun, tepuk tangan para pemimpin terhadap kepresidenan Italia terutama berkaitan dengan keputusan untuk memasukkan topik migrasi ke dalam agenda dan, sebagai konsekuensinya, untuk pertama kalinya dalam kesimpulan akhir. “Saya bangga bahwa Italia telah membuat kagum dan memetakan jalurnya,” kata Meloni. Tujuannya adalah “untuk mengembangkan strategi baru”, kata perdana menteri, sambil memaparkan “koalisi untuk mencegah dan memerangi perdagangan migran”. Pengumuman prodromal “tentang komitmen kolektif dan penguatan kerja sama dalam bidang migrasi”, yang dianggap penting oleh G7 “untuk menghadapi tantangan dan memanfaatkan peluang yang ada, dalam kemitraan dengan negara asal dan negara transit”. Apalagi dengan pendekatan eksekutif yang menganut prinsip follow the money. “Kami akan fokus pada akar penyebab migrasi tidak teratur, pada upaya untuk meningkatkan manajemen perbatasan dan mengekang kejahatan transnasional terorganisir dan pada rute migrasi yang aman dan teratur,” paragraf khusus tersebut berakhir. Dalam hal ini, mungkin perbandingan antara Barat dan dunia lain tidak jauh dari kenyataan.

Source link

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw