Rahasia kesuksesan Modi: fokus pada program bisnis dan sosial

Admin

4′ membaca

Sehari di surat kabar India: berkat demografi, surat kabar kertas terus terjual. Sirkulasinya lebih dari 400 juta eksemplar per hari. Halaman iklan sebelum halaman pertama sepenuhnya didedikasikan untuk pencapaian Narendra Modi di Tamil Nadu. Iklan lain di bagian atas halaman depan asli: Modi menjanjikan diskon 80% bagi petani yang membeli drone.

Halaman 5, pembukaan: “Kunjungi pameran tekstil global terbesar”, dengan foto perdana menteri; di Jalan ke-6 Institut Pusat Yoga diresmikan. Di belakangnya terdapat berita, dengan foto Modi yang mengkritik Kongres.

Memuat…

Lebih banyak ruang di tanggal 7 untuk berdoa di kuil Dwarka yang terendam, yang diyakini sebagai rumah Krishna. Cara masuk padmasana, posisi lotus dengan pakaian selam dikelilingi oleh penyelam. “Pengalaman yang sungguh luar biasa,” komentar perdana menteri. “Lebih dari sekedar keberanian, itu adalah iman,” tambah reporter yang antusias.

Hal seperti ini terjadi setiap hari, bahkan di luar kampanye pemilu, di hampir setiap surat kabar. “Tuan Modi adalah pemerintah India dan dia bertanggung jawab atas kebaikan dan kejahatan,” komentar Palaniappan Chidambaram, salah satu pemimpin Kongres dan mantan menteri keuangan. “Yang lainnya – menteri, pemimpin BJP, anggota parlemen dan bahkan menteri utama di negara bagian di mana partai tersebut berkuasa – telah dianggap tidak relevan lagi. Ironisnya, mereka tampak senang karena tidak relevan.”

Temukan lebih banyak lagi
Temukan lebih banyak lagi

Merekonstruksi pertemuannya tiga puluh tahun yang lalu dengan Modi yang masih muda namun sudah sangat ambisius, psiko-analis dan filsuf Ashis Nandi mengaku tidak ragu “bahwa saya dihadapkan pada kasus klinis klasik fasisme”. Apa yang dia katakan tidak dimaksudkan sebagai penghinaan atau penilaian politik. “Bagi saya, fasis adalah kategori diagnostik yang juga mencakup ciri-ciri kepribadian: kekakuan puritan, kehidupan emosional yang terbatas, penggunaan ego secara besar-besaran.” Seiring berjalannya waktu, menurut salah satu penulis biografinya, Modi belajar untuk menjadi “seradikal yang diperlukan dan cukup moderat”, dengan menggunakan dua perilaku tersebut dengan baik. Karena alasan inilah ia akan memerintah untuk masa jabatan ketiga seperti yang hanya dilakukan oleh Jawaharlal Nehru, pendiri India modern.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data