Putus sekolah, ada alarm: di Alto Adige kita berada di 13% – Berita

Admin



BOLZANO. Meninggalkan sekolah padahal seharusnya tinggal di sana mempunyai nama: putus sekolah. Di Alto Adige, indeksnya sangat tinggi: 13% berbanding 11% secara nasional.

Gejala apa itu? Pastinya merasa tidak enak badan. Sesuatu yang salah. Melihat permasalahan ini, apa yang muncul adalah gambaran keseluruhan dari masyarakat kita yang sedang bergerak, dengan hambatan-hambatannya dan titik-titik kritisnya.

Ini dia: penyebaran lebih banyak terjadi di kelompok Italia dibandingkan di kelompok Jerman; jumlah ini meningkat di pinggiran kota, khususnya Bolzano, yang persentasenya hampir dua kali lipat persentase distrik di sekitar zona lalu lintas terbatas; hal ini lebih menyangkut laki-laki dibandingkan perempuan: oleh karena itu, hal ini mempunyai indeks yang juga terkait dengan gender.

Dengan memindahkan data ini ke parameter ekstra-sekolah, sebuah peta dapat dibuat mengenai status ekonomi dan bukan hanya status budaya dari tingkat sosial yang terkena dampak penyebaran: kesulitan di pinggiran kota, tekanan yang mengkhawatirkan, kehadiran lebih banyak anak dengan kemiskinan. latar belakang migrasi di distrik tersebut dan – oleh karena itu – juga di sekolah Italia; perjuangan kaum terakhir di tengah situasi sosial budaya dan ekonomi yang berbeda dengan mazhab Jerman.

Oleh karena itu, analisis terhadap anak putus sekolah dapat digunakan untuk membangun beberapa indikator seputar keadaan masyarakat Tyrolean Selatan, yang terbagi antara kota dan pedesaan, di dalam kota, dan antara kelompok bahasa yang membentuknya. Bukan suatu kebetulan: karena analisis mengenai penyebab putus sekolah terutama harus dicari di luar sekolah.

Sehingga dengan memberikan dampak terhadap dunia luar kelas pengajaran, mulai dari sekolah dasar, diharapkan kita juga dapat memperbaiki dunia di dalam sekolah itu sendiri.

Hal inilah yang dilakukannya kemarin, dalam sebuah konferensi yang mempertemukan para politikus, institut, guru, cendekiawan, Dario Ianes, profesor Lub: «Ada sistem kompleks di sekitar fenomena tersebut dan yang mempengaruhinya: keluarga; sistem mikro; koneksi keluarga-sekolah; ekonomi; dunia yang mengelilingi kita dengan seluruh mekanisme evaluasi, termasuk evaluasi sosial, yang menyangkut siswa dalam masyarakat, yang merupakan makrosistem”.

Sulit bagi guru dan psikolog untuk bertindak berdasarkan satu tuas, mengingat kondisi pengabaian merupakan mekanisme yang kompleks. Satu hal yang diperlukan untuk memulai adalah: “Lebih peka terhadap tanda-tanda awal.” Manakah yang memprediksi ketidaknyamanan. Seringkali hal tersebut tidak diperhatikan oleh guru. Namun hal ini sangat menentukan karena sering kali sangat tepat. “Merasa diperhatikan,” jelasnya, “dapat mencegah penyimpangan lateral yang mengarah pada pengabaian.”

Inilah refleksi dasarnya. Maka Anda memerlukan faktanya. Dan ini adalah 35 juta dana yang dialokasikan di tingkat provinsi untuk memerangi fenomena tersebut. Mereka adalah mereka yang diidentifikasi dalam program ESF+ 2021-27. “Mereka sudah tersedia di sekolah-sekolah Tyrolean Selatan,” katanya Claudia Weiler, dari kantor Dana Sosial Eropa. Karena tepatnya pada tahun ’22, 11% anak muda Italia meninggalkan sistem tanpa ijazah, dan menjadi 13% di Alto Adige. Ada banyak penyebabnya: kurangnya keterampilan emosional dan relasional, kurangnya metode belajar, rapuhnya kondisi ekonomi keluarga asal, konteks sekolah – misalnya perundungan, marginalisasi karena asal migrasi. “Perjuangan melawan penyebaran mempunyai nilai strategis, karena berinvestasi pada generasi muda berarti berinvestasi di Eropa,” katanya kemarin Adelina Des Reis, perwakilan Komisi Eropa. DAN Ilaria BergamoPerwakilan FSE: «Konkritnya intervensi ini didukung oleh kesaksian para siswa sendiri».

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data