perdebatan bisa – Il Sole 24 ORE

Admin

ITUPerdebatan pada tanggal 27 Juni ini bisa tercatat dalam sejarah sebagai debat yang menentukan kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden AS tahun 2024, sehingga memungkinkan dia membalas dendam kepada Presiden Joe Biden, yang mengalahkannya empat tahun lalu dengan selisih sebesar 74 suara elektoral dan 7 juta suara populer. Yang membedakan bukanlah jawaban para kandidat, melainkan penampilan dan sikap mereka. Di satu sisi, Trump adalah sosok yang dinamis dan aktif, bahkan bisa dikatakan berjiwa muda; di sisi lain, seorang pria tua, gerakannya lambat dan terkadang tersesat.

Jika kita ingin mencari preseden, kita bisa menemukannya dalam debat antara Richard Nixon dan John Kennedy pada tanggal 26 September 1960, yang pertama disiarkan di televisi. Nixon, yang tidak bercukur sejak pagi dan berkeringat di bawah lampu studio yang kuat, tampak sakit dan tidak nyaman, sementara senyum dan rambut pirang Kennedy membuatnya tampak seperti bintang film. Perbedaan usia, hanya empat tahun, yang menguntungkan Demokrat, tampaknya berlipat lima. Hal yang sama terjadi Kamis malam di studio CNN di Atlanta, kali ini menguntungkan Republik. 48 juta orang Amerika yang mengikuti debat melihat dengan mata kepala mereka sendiri betapa Biden berjuang untuk mencapai dan meninggalkan podium, mengonfirmasi – setengah dengan sukacita, setengah dengan putus asa – salah satu poin kuat dari kampanye Trump.

Baik untuk dipahami: di balik penampilan yang energik, ada Trump yang sama seperti biasanya, mungkin bahkan didorong oleh kebutuhan untuk memerangi kerusakan pada citranya dari keyakinan yang telah dideritanya, yang dikutip dengan sepatutnya oleh Biden. Dari ekonomi hingga lingkungan, Trump tidak ragu untuk membanggakan keberhasilan yang tidak ada, dibantu oleh penolakan pemeriksaan fakta apa pun oleh jurnalis CNN yang diminta untuk memoderasi. Jadi tidak ada yang ingat bahwa Jimmy Carter (presiden dari 1977 hingga 1981) tidak memulai perang, bahwa Trump adalah presiden pertama setelah Hoover (1929-1933) yang mengakhiri mandatnya dengan pekerjaan yang lebih rendah dari yang awal, bahwa pemerintahannya secara konsisten bekerja untuk mengurangi peran Badan Perlindungan Lingkungan. Lebih buruk lagi, tidak ada yang menstigmatisasi janji yang tidak menyenangkan untuk menyelidiki Biden sehari setelah berakhirnya masa jabatan kepresidenan.

Akan tetapi, yang sama jelasnya adalah bahwa kunci perdebatan itu adalah kesalahan Biden yang kadang-kadang terjadi, kebingungan dalam menguraikan jawaban dan solusi yang jelas-jelas telah ia persiapkan dengan baik. Pada saat-saat itu, yang langsung diekstraksi dan disebarluaskan di media sosial dan TV, presiden tampak secara fisik (dan bukan secara politik) tidak mampu menghadapi tantangan memimpin negara yang hebat. Dalam beberapa menit, tanggapan yang diumumkan oleh New York Times pada tanggal 25 Juni, yang melaporkan bahwa rata-rata jajak pendapat menunjukkan bahwa kedua kandidat bersaing ketat dengan masing-masing 46% suara dan Trump unggul di lima negara bagian yang masih belum jelas, lenyap begitu saja. Jika pada tahun 1960 slogan Demokrat terhadap Nixon adalah “Apakah Anda akan membeli mobil bekas dari orang ini?”, pada tahun 2024 slogan Republik terhadap Biden dapat terdengar seperti “Apakah Anda akan membiarkan orang tua ini mengendarai mobil Anda?”

Sementara kubu Republik bersuka ria, kubu Demokrat membawa kekecewaan yang meluas ke permukaan. Dari kolumnis Times Thomas Friedman hingga mantan kolaborator Obama Van Jones, tidak seorang pun mampu menahan permintaan untuk mengganti kandidat mereka selama perlombaan. Ya, tetapi dengan siapa? Setelah menyingkirkan Michelle Obama, yang telah berulang kali membantahnya, mereka beralih ke Wakil Presiden Kamala Harris, roda kedua alami, dan Gubernur California Gavin Newsom. Beberapa membayangkan gubernur JN Pritzker (Illinois) dan Gretchen Whitmer (Michigan), yang lain mengusulkan Hillary Clinton yang dijamin bekas atau memimpikan senator kulit hitam dari Georgia Raphael Warnock. Terlepas dari namanya, membangun kandidat dalam beberapa minggu adalah usaha yang sangat besar, yang sejauh ini telah menahan semua orang untuk mencobanya. Belum lagi, beberapa jam setelah bencanaBiden berpidato di sebuah rapat umum di North Carolina dengan penuh semangat, dengan tegas menolak gagasan untuk mundur. Intinya: «Saya tidak lagi pandai berdebat seperti dulu, tetapi saya tahu benar dan salah».

Source link

egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr egr