Perancis, inilah program kaum kiri: tidak terhadap Pakta, proteksionisme, harga tetap

Admin

Menjadi kekuatan oposisi utama. Ini adalah perspektif, yang didukung oleh jajak pendapat, bagi Nouveau Front Populaire, aliansi – atau, lebih tepatnya, kartel pemilu – sayap kiri yang dibentuk, setelah kampanye pemilu Eropa yang ditandai dengan oposisi yang sengit, dalam pandangan legislatif. pemilu. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika kita menemukan tema-tema yang sangat ekstrem dalam program pemilu, yang mempersiapkan kerja keras oposisi yang sangat keras terhadap kelompok sayap kanan yang dipimpin oleh tokoh nasional Rassemblement.

Menuju peran oposisi

Singkatnya, NFP tidak memiliki kebutuhan untuk mengekang ekspektasi pemilih, dalam perspektif aktivitas pemerintah, yang justru dirasakan oleh RN yang berpeluang menaklukkan Palais Matignon. NFP memperoleh 26-8% suara, dibandingkan 33-35% dari Rassemblement nationale pimpinan Jordan Bardella (dan 18-20% dari Macronian Ensemble, yang tampaknya terus berkembang). Dalam sistem putaran ganda Perancis, kemungkinan terbentuknya Majelis yang didominasi oleh RN dan sayap kiri sangat tinggi: ketidakpastian akan menjadi bobot partai-partai kecil lainnya dan, oleh karena itu, apakah mayoritas pemerintah akan mungkin terjadi.

Kartel pemilu tanpa pemimpin

Ketergesaan yang dilakukan Emmanuel Macron dalam kampanye pemilu mendorong partai-partai sayap kiri – Parti Socialiste, Parti Communiste, La France Insoumise (oleh Jean Luc Mélenchon), Les Ecologistes, plus Place Publique (oleh Raphael Glucksmann), Génération.s, the Gauche écolosocialiste, Gauche républicaine et socialiste dan beberapa lainnya – untuk segera bersatu. Mereka belum berhasil menemukan nama umum untuk jabatan perdana menteri – Mélenchon, yang sekarang tidak disukai oleh banyak orang dalam koalisi yang sama, dan sangat radikal, tampaknya telah dikucilkan – tetapi mereka telah berhasil mengatasi jarak, terkadang sangat jauh, pada berbagai isu.

Program yang sangat detail

Oleh karena itu, program ini, yang merupakan ciri khas dari “oposisi yang ditunjuk”, sangat luas dan bahkan tepat sasaran. Bahkan di saat-saat tertentu. Rencana ini memperkirakan terdapat dua puluh tindakan “mengganggu” dalam 15 hari pertama, serangkaian inisiatif (“musim panas percabangan”) untuk 100 hari berikutnya, dan tindakan struktural untuk bulan-bulan berikutnya. Yang terpenting, kebijakan ini penuh dengan langkah-langkah intervensionis atau langkah-langkah yang bertujuan untuk memuaskan keinginan para pemilih, tanpa menimbulkan terlalu banyak pertanyaan mengenai efektivitas atau keberlanjutannya.

Tidak pada perjanjian dan persaingan

Berbeda dengan program Rn, yang bungkam mengenai sikap skeptis terhadap Euro (Euroscepticism) – yang secara nyata ditegaskan dalam kampanye pemilu Eropa – program Nfp justru menentang berbagai poin kebijakan Uni Eropa saat ini, dimulai dengan batasan-batasan yang terdapat dalam Pakta Stabilitas dan Kebijakan Pertanian (yang mana Perancis selalu menjadi penerima manfaat yang besar). Proposal tersebut berlanjut dengan berakhirnya perjanjian perdagangan bebas – perjanjian dengan Kanada yang sangat tidak disukai oleh kaum kiri – pengenalan “proteksionisme ekonomi dan sosial”, dari “mekanisme harmonisasi sosial” untuk mengakhiri dumping sosial dan fiskal, dari pajak Eropa terhadap orang kaya dan keuntungan ekstra, sebagai pengecualian terhadap aturan persaingan monopoli publik. Lebih konkritnya, kaum kiri segera melakukan penolakan terhadap Pakta Stabilitas, peraturan persaingan usaha mengenai pelayanan publik dan perjanjian perdagangan bebas.

Source link

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw