Paus Fransiskus mengganti kacamatanya, orang banyak berkumpul untuk mengunjungi toko kacamata di Roma. Telepon ke pemiliknya: “Saya akan datang sore ini”

Admin

Paus Fransiskus kemarin sore dia kembali ke dokter mata kepercayaannya di via del Babuino untuk mengganti lensa kacamatanya kacamata. Ia membutuhkannya, selama beberapa waktu ia merasa mereka agak lemah dalam membaca sehingga ia langsung menelepon Alessandro Spiezia untuk membuat janji temu. Seperti pelanggan lainnya. “Tentu saja saya langsung mengatakan kepadanya bahwa saya akan menemuinya di Vatikan, tetapi ia tidak mau mendengarkan alasan”. Suara di ujung telepon itu agak tegas: “Anda sudah mengganggu saya dua kali, saya akan datang sore ini”. Maka mobil kecil biasa dengan pelat nomor SCV berhenti pada waktu yang disepakati di depan nomor 199. Polisi keluar, mengeluarkan kursi roda dari bagasi dan Paus dibawa ke toko bersejarah itu.

Pekerja Paus yang tidak puas meminta untuk didengar, serikat internal: “Perlindungan yang lebih besar bagi keluarga”

MENGUNJUNGI

Dalam beberapa menit di sore musim panas yang tenang, di ruas jalan utama yang sering dikunjungi wisatawan, kerumunan besar terbentuk dengan orang-orang berdesakan untuk mengintip ke dalam, mengambil beberapa gambar dengan ponsel mereka, sementara gorila bergegas membentuk barisan dan menjaga orang-orang yang penasaran pada jarak yang aman. “Apakah semua orang ini untukku?” Paus tampak sangat geli, memamerkan ironinya yang biasa: “Bahkan jika aku mati, aku senang jika orang-orang datang.”

“Yang Mulia, menurut saya ini hal yang wajar, Anda adalah salah satu orang terpenting di dunia, Anda adalah bapak umat manusia dan, jika boleh saya katakan, hal itu tampaknya paling tidak mungkin terjadi.” Sementara itu, Luca, putra ahli kacamata, menyiapkan peralatan yang diperlukan dan meminta pelanggan tersebut duduk di stasiun untuk memeriksa dioptrinya. “Pemeriksaan yang wajar. Mungkin juga karena ia menjalani operasi katarak beberapa tahun yang lalu.” Spiezia bersikeras agar ia mengganti bingkai kacamatanya dan bukan hanya lensanya, tetapi Bergoglio tidak mau mendengarkan alasannya. “Tidak, tidak, yang ini tidak apa-apa. Saya konservatif, saya tidak ingin menggantinya.”

Nyonya Annamaria, istri pemilik, diperkenalkan kepada Paus untuk kesekian kalinya sebelum pergi. “Saya kenal dia, saya kenal dia,” komentar Paus sambil tertawa.

Hubungan yang telah terjalin dengan keluarga ini – sejak 2013, di awal masa kepausan, ketika salah seorang sekretaris datang ke toko untuk memperbaiki kacamata – telah berkembang menjadi persahabatan. Setiap tahun, pada tanggal 13 Desember, untuk memperingati hari raya Santa Lucia, pelindung penglihatan, Spiezia dan sekelompok rekannya melintasi perbatasan Vatikan. Setiap kali mereka diterima di sebuah ruangan kecil di Santa Marta tempat kami tinggal untuk mengobrol selama satu jam. “Kami selalu mengajukan banyak pertanyaan kepadanya. Anda dapat melihat bahwa ia bersenang-senang, ia suka berhubungan dengan orang lain, bertukar pikiran di luar protokol, mendengarkan, dan menghabiskan waktu santai.”

Dalam waktu setengah jam, ia menyelesaikan semuanya, waktu yang dibutuhkan untuk kembali dengan kacamata baru yang jelas ingin ia bayar. “Ia hanya menerima potongan kecil, tetapi ia tahu bahwa hasil penjualan ini akan disumbangkan ke asosiasi Vatikan miliknya yang membantu kaum miskin.”

UANG KERTAS

Spiezia mengobrak-abrik sakunya saat ia menceritakan kisahnya dan mengeluarkan dompetnya yang berisi beberapa kartu suci dan uang kertas sepuluh euro. “Kau lihat ini? Aku menyimpannya sejak saat ia pertama kali datang untuk mengganti palang yang rusak. Ia berkata padaku: pekerjaan harus dibayar. Aku menyimpannya dan membawanya sejak saat itu.” Semacam jimat keberuntungan, relik, jimat.

© SELURUH HAK CIPTA DILINDUNGI UNDANG-UNDANG

Source link

Leave a Comment

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw