Meloni dan Marine Le Pen, dialog untuk menggerakkan UE ke kanan. Namun tidak untuk aliansi yang stabil

Admin

Giorgia Meloni dan Marine Le Pen tidak pernah begitu menyukai satu sama lain. Namun, dalam beberapa minggu terakhir, kedua wanita sayap kanan Eropa tersebut mulai saling mengirimkan sinyal asap. Mereka sudah memulai pendekatan. “Ada kesamaan dengan Giorgia, saya ingin membentuk kelompok bersama di Strasbourg,” kata pemimpin Rassemblement National yang tampil sebagai pemenang dalam pemilu Prancis awal Mei kemarin. Dan perdana menteri Italia pun membalas kasih sayangnya: “Jalan yang diikuti Le Pen tentu saja sangat menarik selama beberapa waktu.” Nah, kini setelah Giorgia dan Marine menang dalam pemilu, tanda-tandanya mulai lagi: «Hasil yang diperoleh Le Pen di Prancis sangatlah penting», kata Meloni kemarin pagi.

Sumbu

Diperkuat oleh keberhasilan pemilu dan fakta bahwa “satu-satunya pemerintah Eropa yang tampil dengan kekuatan yang kuat dalam pemilu”, Perdana Menteri juga mengeluarkan peringatan sehubungan dengan penugasan pejabat-pejabat tinggi di KTT Eropa: “Hasilnya mengharuskan UE untuk memperhatikan lebih ke kanan. Poros di Eropa telah bergerak ke arah ini.”

Dalam kata-kata ini ada pihak yang telah mengidentifikasi kemauan dan kemungkinan membangun poros dengan Le Pen. Dan itu dia. Di luar permainan yang akan dimainkan di Brussels dan Strasbourg mengenai presiden Komisi, presiden Dewan Eropa dan presiden Parlemen Eropa, pemimpin Persaudaraan Italia dan ketua Rassemblement National (pertama partai dengan 30 kursi yang setara di CDU-CSU Jerman) akan dapat mendiskusikan berkas individu di Strasbourg. Dan mereka akan dapat memulai proses perbandingan. Terutama sejak Le Pen dalam beberapa minggu terakhir, juga untuk mempersiapkan pengambilalihan Elysée, telah melunakkan nada pro-Rusia dan mengumumkan pembersihan dari kelompok Identitas dan Demokrasi, di mana ia tinggal bersama Matteo Salvini, dari kelompok ultra-kanan Jerman. dari Alternative fur Deutschland dituduh bersimpati pro-Nazi.

MAYORITAS

Namun, hanya sedikit yang mempertimbangkan kemungkinan masuknya Le Pen, yang akan bertemu Salvini (dan bukan Meloni) di Brussels pada hari Rabu, ke dalam mayoritas teknis yang akan mengarah pada terpilihnya Presiden Komisi yang baru. Tentu saja, Ursula von der Leyen mengatakan dia menginginkan “mayoritas besar”. Tapi ketika dia berbicara tentang “pintu terbuka” di sayap kanan, presiden yang akan segera keluar dari jabatannya yang sedang mencari encore merujuk secara eksklusif pada Fratelli d’Italia karya Meloni. Tidak untuk Le Pen. Ada dua alasan. Yang pertama berkaitan dengan perang di Ukraina: mayoritas baru akan melakukan konsolidasi sebagaimana yang diantisipasi Ursula dalam mendukung Kiev tanpa ragu-ragu, namun Marine mengulangi beberapa hari yang lalu bahwa dia menentang pengiriman senjata ofensif ke Zelensky. Alasan kedua bersifat politis: Partai Rakyat Eropa (EPP), yang menduduki peringkat pertama dalam pemilu, tidak memiliki keinginan untuk mendobrak penghalang yang ada di sayap kanan. Memang benar, mereka tidak bermaksud untuk menghilangkan hambatan ini dengan melampaui FdI. Dan ini juga karena kaum sosialis dari PSE dan kaum liberal dari Renew Europe yang mengacu pada kekalahan besar Emmanuel Macron, tidak pernah bisa menerima pernyataan grande dame dari sayap kanan Prancis: “Tidak akan pernah bersama dengan kelompok ultra-kanan” , adalah slogan kedua partai yang diulang-ulang pada jam-jam tersebut.

celaan

Sedemikian rupa sehingga mayoritas teknis baru yang akan memandu Brussel dan Strasbourg (perjanjian politik dikesampingkan) harus terdiri dari EPP, PSE, Partai Liberal, dan FdI pimpinan Meloni. Namun, dikatakan bahwa tidak ada kepastian bahwa selama masa legislatif antara sekarang dan 2029, mungkin ada gerakan yang mengarah pada pemulihan hubungan antara FdI dan Rassemblement National. Terutama jika pada tanggal 30 Juni Le Pen memenangkan pemilu awal yang diserukan oleh Macron, terluka dan direduksi menjadi minimum, dan mendapatkan kepemimpinan pemerintahan Paris dengan Jordan Bardella.

Bagi Meloni, kemungkinan tersingkirnya Le Pen bukanlah sebuah drama. Menjadi satu-satunya dari front kedaulatan yang memasuki mayoritas teknis yang akan mengarah pada terpilihnya kembali Ursula von der Leyen (namun, liku-liku tidak terkecuali) akan memberikan posisi istimewa bagi perdana menteri Italia. Dia akan, dengan suara dari para Bruder Italia, akan menjadi orang yang tegas dan tegas. Bukan suatu kebetulan bahwa Carlo Fidanza, ketua delegasi FdI di kelompok Konservatif (Ecr), menulis: «Saat ini, keterlibatan Le Pen dalam pemilihan struktur baru Eropa harus dikesampingkan. Tentu saja, jika warga negara Rassemblement memenangkan pemilu Prancis pada tanggal 30 Juni dan mengambil alih kepemimpinan pemerintahan, banyak hal akan berubah. Marinir juga bisa ikut berperan.”

GUCI PERANCIS

Singkatnya, permainan belum berakhir. Pertarungan hingga pemungutan suara terakhir yang akan dimainkan di Prancis pada akhir bulan ini akan menentukan apakah Giorgia dan Marine akan bersama di Eropa. Namun, grande dame Prancis, meskipun ia memperoleh 32 persen pada pemilu Eropa pada hari Minggu, harus menghadapi sistem shift ganda pada tanggal 30 Juni. Dan di sanalah, seperti tradisi, suara dari kubu liberal Macron ditambahkan ke suara partai-partai sayap kiri. Mekanisme pemilu yang telah menghentikan Le Pen dua kali di ambang pintu Elysee.

Source link

Leave a Comment

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data