Matteotti, Giorgia Meloni: «Dia dibunuh oleh pasukan fasis». Keponakan perempuan: «Saya ingin bertemu dengan perdana menteri»

Admin

Hari ini, 30 Mei 2024, menandai seratus tahun pidatonya oleh Giacomo Matteotti, diucapkan di Parlemen pada tahun 1924, di mana ia mengecam kekerasan fasis selama pemilu tanggal 6 April di tahun yang sama. Upacara peringatan diadakan di Kamar Deputi, dengan dihadiri oleh banyak perwakilan lembaga dan politik Italia, termasuk Presiden Republik Sergio Mattarella, Presiden Kamar Lorenzo Fontana, Presiden Senat Ignazio La Russa dan Presiden Perdana Menteri Giorgia Meloni.200.

Matteotti, pidato yang diberikan kepada Dewan pada tanggal 30 Mei 1924: apa yang dia katakan dan mengapa itu penting

Video

Matteotti, pidato Giorgia Meloni

Upacara dibuka dengan lagu kebangsaan yang dibawakan oleh Banda Interforze dan dimoderatori oleh Bruno Vespa.

Di antara para peserta, Gianfranco Fini, Luciano Violante, Carlo Nordio, Elly Schlein dan Mario Monti juga menonjol.

Perdana Menteri Giorgia Meloni dalam pidatonya mengenang sosok Matteotti dengan kata-kata yang intens:

  • “Hari ini kita di sini untuk memperingati seorang pria bebas dan berani yang dibunuh oleh anggota pasukan fasis karena ide-idenya. Menghormati ingatannya sangat penting untuk mengingatkan kita setiap hari, 100 tahun setelah pidato tersebut, akan nilai kebebasan berbicara dan berpikir terhadap mereka yang ingin mengklaim hak untuk menetapkan apa yang diperbolehkan untuk dikatakan dan dipikirkan dan apa yang tidak.”

Meloni menggarisbawahi pentingnya saling menghormati dan kebebasan dalam konteks demokrasi, menentang kekerasan dan intoleransi politik:

  • «Pelajaran Matteotti mengingatkan kita bahwa demokrasi kita akan terwujud jika didasarkan pada rasa hormat terhadap orang lain, pada diskusi, pada kebebasan, dan bukan pada kekerasan, penindasan, intoleransi dan kebencian terhadap lawan politik. Pada tanggal 30 Mei 1924, Giacomo Matteotti menyampaikan pidato terakhirnya di Chamber, yang nantinya akan merenggut nyawanya. Dalam pidatonya, Matteotti membela kebebasan politik, yang diwujudkan dalam perwakilan parlemen dan pemilihan umum yang bebas.”

Alessandro Preziosi membacakan pidato terakhir Matteotti di hadapan Dewan

Matteotti, kata-kata keponakannya

Elena Matteotti, keponakan Giacomo, mengapresiasi ucapan Perdana Menteri tersebut, berharap adanya pertemuan untuk membahas dan mengonfirmasi posisi yang diungkapkan Meloni dalam upacara tersebut. Anda juga mengumumkan peringatan terbuka untuk umum pada tanggal 10 Juni, hari peringatan kematian kakek Anda, di Lungotevere Arnaldo da Brescia.

Upacara tersebut diakhiri dengan tepuk tangan panjang di akhir video yang menelusuri kembali kehidupan politik Giacomo Matteotti hingga pembunuhan tragis yang terjadi pada 10 Juni 1924. Di antara yang hadir, selain perwakilan utama lembaga, juga terdapat para perwakilan utama lembaga tersebut. mantan presiden Montecitorio, Gianfranco Fini dan Luciano Violante, dan mantan Perdana Menteri Mario Monti, bersama dengan menteri Kehakiman Carlo Nordio, dari Olahraga Andrea Abodi dan sekretaris Partai Demokrat, Elly Schlein.

Acara tersebut mewakili momen refleksi mendalam tentang pentingnya demokrasi dan kebebasan berekspresi, nilai-nilai yang menjadi pengorbanan hidup Giacomo Matteotti, dan peringatan untuk tidak pernah melupakan pelajaran masa lalu untuk membangun masa depan yang lebih baik.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data