Macron dihancurkan oleh aliansi baru dari sayap kanan dan kiri

Admin

“Kamp republik” yang dibayangkan oleh Emmanuel Macron segera runtuh. Pemimpin Républicains, Eric Ciotti, telah membocorkan niatnya untuk mencapai kesepakatan elektoral dengan kelompok sayap kanan radikal dari warga Rassemblement. Proposal tersebut telah menimbulkan banyak ketidakpuasan di kalangan kaum neo-Gaullist (beberapa di antaranya pada saat ini mungkin setuju dengan koalisi presiden, Ensemble), namun hal ini akan mewakili, jika diselesaikan, sebuah elemen inovasi besar dalam lanskap politik Prancis.

Berakhirnya konvensi iklan pengecualian?

Ini akan menjadi akhir dari conventio adcludendum RN dan kaum Lepenian, yang melihat jalan panjang dédiabolisasi membuahkan hasil, di mana mereka menolak proposal paling radikal – seperti keluarnya Perancis dari euro atau bahkan dari Uni Eropa – dan gagasan yang lebih kontroversial, seperti teori substitusi etnis.

Macronian berada di posisi ketiga dalam jajak pendapat

Bagi Presiden Emmanuel Macron, hal ini hampir pasti merupakan akhir dari harapannya untuk bertindak sebagai penghalang bagi kelompok sayap kanan radikal. Segera setelah pengumuman tersebut pembubaran Majelis, pada hari Minggu tanggal 9 Juni, telah mengisyaratkan kemungkinan perjanjian penghentian dengan semua kandidat yang keluar dari “kubu republik”, yang oleh karena itu tidak akan bersaing dengan partai presiden. Jajak pendapat terbaru Harris Interactive (yang dilakukan dengan 2.744 wawancara), yang pertama sejak bulan Desember, menunjukkan koalisinya berada di urutan ketiga dengan 19% – tingkat yang stabil sejak bulan Desember, mungkin mendekati jumlah pemilih inti.

Front Nasional Kanan

Bagi RN – yang belum terkait dengan Partai Galia, hanya mendapat 9% – survei tersebut mengaitkan 34 persen, yang setara – namun sistem pemilu putaran ganda membuat hasilnya menjadi sangat tidak pasti – dengan 235-265 deputi, kurang dari 298 yang diperlukan untuk mayoritas, mungkin dapat dicapai, dengan asumsi bahwa jumlah tersebut masuk akal, dengan 40-55 dari Républicains. RN mungkin juga dapat mengandalkan setidaknya sebagian dari Reconquete, partai Eric Zemmour: para pemimpin Eropa, Marion Maréchal (terlahir sebagai Le Pen dan keponakan Marine) telah bertemu dengan bibinya dan calon perdana menteri Jordan BardellaNamun, pimpinan partainya tidak menyukai langkah tersebut.

Front populer baru

Kelompok kedua, sebelum Macronian, adalah kartel elektoral sayap kiri, yang menurut survei tersebut memiliki 22% (ditambah 9% dari partai sayap kiri lainnya yang dapat bergabung dalam Nouveau Front Populaire) dengan total 115-145 kursi. . Bahkan kaum sosialis, hijau, komunis, dan Insoumis – partai Jean-Luc Melenchon – memutuskan untuk mengajukan calon tunggal di daerah pemilihan, meniru apa yang terjadi pada pemilu legislatif dan presiden tahun 2022. Ini bukan aliansi yang sama seperti dua tahun lalu, Nupes: Eropa telah mengubah keseimbangan kekuatan dan saat ini aliansi antara Partai Sosialis dan kelompok Place Publique yang dipimpin oleh Raphael Glucksmann, anggota parlemen Eropa yang baru terpilih, lebih kuat dibandingkan mitranya. sementara France Insoumise telah kehilangan kekuatan.

Source link

Leave a Comment

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data