Kematian di Posillipo, Napoli di Cristina, dan mimpi menjadi kacau

Admin

«Seorang gadis yang selalu tersenyum, dengan mata sewarna laut». Ke Kompleks penipuan dari Universitas Naples Federico II mengingatnya dengan sangat baik dan emosi segera mengambil alih kehidupan muda yang hancur di perairan di depan Villa Rosebery, kediaman Presiden Republik Neapolitan. Sudah ada di sini sejak November Cristina Frazzica dia telah memulai hidup baru dan mengikuti kursus di Akademi PharmaTech, yang pertama di Italia yang didedikasikan untuk obat-obatan RNA, yang memungkinkannya menjadi spesialis terapi gen dan membuka pintu menuju karier yang selalu dia impikan.

Bagi Napoli, itu adalah cinta pada pandangan pertama tiga tahun lalu, ketika dia mengunjunginya pada akhir pekan panjang tanggal 2 Juni bersama temannya Marina. Oleh karena itu, tidak ada keraguan tentang kehadirannya kursus pelatihan tinggi di sini, di kota di mana setiap hari dia bisa melihat laut, yang sangat dia cintai, dan di mana masa depan pribadi dan profesionalnya berakar. «Pada wawancara selektif dia termotivasi, bertekad untuk hadir Akademi di Naples dan terlibat dalam petualangan profesional baru yang aspek inovatifnya langsung dia pahami”, kenang Bruno Catalanotti, direktur Akademi PharmaTech, yang mengulangi: “Selama dua bulan magang di perusahaan, saya bertanya kepadanya apakah dia ingin lebih dekat dengan keluarganya di Lombardy , dan dia menjawab bahwa dia merasa nyaman di sini. Dalam daftar preferensinya hanya ada perusahaan dari Campania.”

Di media sosial terdapat ratusan pesan yang didedikasikan untuk remaja berusia tiga puluh tahun dari Voghera, berasal dari Taurianova, di Calabria, tempat dia menghabiskan liburan musim panasnya sebagai seorang anak dan memiliki banyak teman selain kerabatnya. Sepanjang masa mudanya, Cristina telah meninggalkan jejak teman sekelas di kelas taekwondo, dari para astronom amatir, dari Palang Merah Italia, dan tentu saja di antara mantan koleganya di Universitas Pavia dan Milan serta Costa Crociere, tempat dia bekerja hingga beberapa bulan yang lalu sebagai ahli biologi di kapal. Sadar akan ikatan yang dia bentuk di Italia dan Eropa, ibunya Angela Calabrò, ayahnya Luigi dan saudara kembarnya Martina mereka telah membuka buku kenangan online, di mana setiap orang dapat meninggalkan frase, foto atau video bersamanya.

Video

«Meskipun ketidakhadiranmu meninggalkan kekosongan yang tak dapat diisi bagi kami, semangatmu akan hidup selamanya dalam kenangan orang-orang yang mencintaimu dan di negeri yang kamu jelajahi. Rasa haus Anda akan penemuan dan antusiasme terhadap hidup akan terus menjadi sumber inspirasi bagi kita semua. Halo Cristina, bepergian dengan damai di antara bintang-bintang. Kami tidak akan pernah melupakanmu”, tulis mereka dalam obituari yang, jam demi jam, diperkaya dengan kenangan yang menyentuh, lucu, dan nyata untuk “gadis bermata laut dan senyum lebar”. Pesan yang juga datang dari institusi tersebut . «Berita tentang kematian dini dan tragis Cristina Frazzica muda menimbulkan kesedihan dan refleksi bagi seluruh komunitas Voghera», tulis administrator kotamadya Lombardy dalam sebuah catatan, diikuti oleh catatan Calabria yang mereka nyatakan. diri mereka sendiri «perwakilan dari perasaan yang sangat luas di komunitas kami pada saat-saat ini atas sebuah tragedi yang kami harap akan terungkap sepenuhnya sesegera mungkin untuk memberikan kebenaran dan keadilan”.

Akademi

«Dia adalah gadis yang ceria, sangat hormat dan memperhatikan kebutuhan semua orang. Anda selalu menunjukkan semangat dan komitmen yang besar terhadap petualangan profesional baru ini dan telah memahami aspek inovatifnya. Baginya ini adalah awal yang baru, awal dari kehidupan baru yang ke dalamnya dia meluncurkan dirinya dengan antusiasme dan tanggung jawab.” Direktur Catalanotti merasa sulit untuk berbicara, sulit menerima apa yang terjadi pada muridnya, dihargai atas persiapannya dan dibantah oleh beberapa orang. perusahaan mitra Akademi dimana dia akan melaksanakan pekerjaan proyek selama dua bulan. «Dalam salah satu wawancara saya bertanya apakah dia ingin pindah lebih dekat ke kota tempat tinggalnya, tetapi dia tidak ingin menimbulkan masalah, dia menyadari betapa rumitnya dari sudut pandang organisasi untuk mengelola 28 siswa. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia merasa nyaman di Naples dan dalam daftar preferensinya hanya ada perusahaan dari Campania.”

Pada akhir bulan dia akan menyelesaikan proyek di Nouscom mengenai isu-isu yang berkaitan dengan pengembangan terapi untuk mengalahkan kanker, dan tawaran pekerjaan telah siap untuknya. Oleh karena itu, masa depannya ada di sini, selaras dengan masa depan sentimentalnya, berkat pertemuannya dengan Vincenzo Leone (yang bersamanya pada saat kecelakaan di laut) bertemu di pesta rekan-rekan Akademi. Acara ini dijadwalkan pada 16 Juli Hari wisuda, tapi mungkin ini juga akan menjadi kesempatan untuk mengingatnya. «Kami telah merencanakan Hari Wisuda, momen perayaan kolektif di mana pemberian ijazah yang menyatakan pencapaian studi yang panjang dan intens serta pendahuluan dari fase kerja baru – kata guru – Dalam beberapa hari ke depan Saya akan berbicara dengan orang-orang untuk memahami keadaan pikiran semua orang dan bagaimana mengaturnya dengan tetap menghormati Cristina.”

Source link

mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt