kemarahannya meledak – Libero Quotidiano

Admin


Roberto Tortora

Ini Roland Garros 2024 untuk Novak Djokovic Dan Jannik Pendosa menawarkan untuk diperebutkan tidak hanya sekadar gelar, meskipun sangat bergengsi, salah satu dari “empat besar” sirkuit ATP, tetapi juga sesuatu yang lebih besar. Faktanya, ini adalah pertarungan point-to-point untuk posisi pertama dalam peringkat, posisi yang masih ingin dipertahankan oleh pemain tenis Serbia dan posisi yang sama yang ingin direbut oleh pemain Tyrolean Selatan itu dengan segala cara. Oleh karena itu, mungkin saja upaya yang dilakukan selama perjalanan juga membawa sisa-sisa rasa gugup yang bisa dimengerti. Pertandingan terakhir melawan Cerundolo dari Argentina menguji kemampuan Nole, tertinggal 2-1 di set ketiga dan dipaksa melakukan comeback hebat untuk mencapai perempat final, di mana ia akan menghadapi Ruud dari Norwegia.

Pada set kedua, kegugupan ini terlihat jelas, juga akibat masalah lutut Djokovic yang membuat rencana permainannya sedikit rumit. Oleh karena itu, atas umpan pendek dari Cerundolo yang mengenai sasaran, dengan Nole tidak mampu melakukan pertahanan yang diperlukan, kemarahan pun tercurah terhadap publik. Djokovic, yang benar-benar kecewa dengan kebobolan satu poin, berbalik ke arah tribun dan menyerang beberapa penggemar yang hadir, sambil menunjuk mereka dengan tangannya.

Sebuah episode yang tidak menyenangkan, yang dapat menyebabkan dia kehilangan kelanjutan pertandingan dan, untungnya, tidak memiliki konsekuensi. Sempat memenangi set pertama 6-1, Djokovic harus kalah 5-7 di set kedua dan set ketiga juga sulit karena dibawa pulang oleh Cerundolo 6-3. Apa yang tadinya merupakan penyerahan diri, bagaimanapun, berubah menjadi kebangkitan, seperti phoenix paling klasik, dan Novak kembali bermain imbang di set keempat, menang 7-5. Kekuatan mental membuat perbedaan pada saat itu. Cerundolo berusaha melawan, namun kemudian terpaksa menyerah pada set kelima, yang direbut Djokovic 6-3, sekali lagi membuktikan bahwa dirinya adalah petenis nomor satu dunia.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data