«Hari yang spesial bagi saya, ini adalah impian semua orang. Saya akan terus berkorban.” Pujian dari Giorgia Meloni

Admin

Jannik baru saja menulis sejarah tenis Italia Pendosa. Petenis biru itu berhasil menyalip Novak Djokovic, menjadi peringkat 1 dunia. Sebuah pencapaian bersejarah bagi tenis Italia, belum pernah terjadi dalam sejarah dan kini Jannik telah mencapainya yang antara lain juga mengalahkan Dimitrov di perempat final Roland-Garros, mencapai semifinal Grand Slam Paris yang akan ia hadapi. salah satu Alcaraz atau Tsitsipas.

Kata-kata Sinner usai menyalip Djokovic

«Saya sangat senang. Senang memiliki nomor ini di peringkat, Ada banyak pekerjaan di baliknya. Dua hari lagi ada pertandingan penting, semifinal Roland Garros, saya sangat fokus pada ini, tapi saya senang: Demikianlah pemain Tyrolean Selatan itu dalam konferensi pers di Paris usai laga melawan Dimitrov .

«Nomor 1 Italia pertama dalam sejarah? Saya pikir ini adalah hal yang hebat bagi Italia. Saya senang menjadi bagian dari gerakan Italia ini. Orang-orang semakin banyak bermain tenis…». Sebelum semifinal Anda memiliki «dua hari libur, yang akan kami gunakan untuk istirahat tetapi juga untuk latihan. Ini akan sulit tetapi saya tidak sabar menunggunya. Ini adalah pertandingan yang saya latih.”

«Sangat penting untuk tetap menjadi diriku yang sekarang. Dan itu satu hal yang bisa saya kendalikan. Kesuksesan tidak bisa mengubah siapa saya. Pada akhirnya – lanjut Sinner – hanya sekedar angka, berakhir di situ, namun di balik tenis ada kehidupan normal. Dan saya adalah anak laki-laki normal, kadang-kadang saya suka bermain go-kart, melakukan hal-hal normal dengan orang-orang yang saya cintai.” «Sekarang saya adalah No. 1 dan saya berharap untuk tetap demikian untuk sementara waktu. Tetapi jika saya tidak melakukannya’ Jika tidak berhasil maka saya akan menjadi No. 2, No. 3, saya tidak memberi tekanan pada diri saya sendiri untuk selalu menang.”

“Saya senang, meskipun saya tidak ingin menjadi nomor 1 seperti ini, agar Nole pensiun. Saya telah melakukan banyak pengorbanan, dan saya akan terus seperti ini karena jalan ini telah membawa saya ke tempat saya sekarang.” Jadi Jannik Sinner di mikrofon SuperTennis. «Menjadi nomor 1 harus selalu menjadi mimpi – tambah pemain berusia 22 tahun dari Selatan Tyrol -. Pada awalnya, mengatakan “Saya ingin menjadi nomor 1″ memberi terlalu banyak tekanan pada Anda. Saya selalu berpikir bahwa keinginan untuk berkembang, bersenang-senang di lapangan dan di gym, membuat Anda cepat atau berhasil nanti. Saya selalu menetapkan tujuan bertahap. Ketika Anda menjadi nomor 2, tujuannya jelas menjadi nomor 1. Berikutnya adalah terus mengerjakan hal-hal tertentu yang saya tahu perlu kami tingkatkan orang yang membantuku.” Tekanan yang datang dari status baru tersebut, tambahnya, “sehat, saya menyukainya, karena secara umum tidak ada yang bisa terjadi pada Anda dalam olahraga ini, Anda tidak mempertaruhkan nyawa Anda,” pungkas Sinner.

Pujian dari Giorgia Meloni

Bahkan Perdana Menteri Georgie Melon mengucapkan selamat kepada Sinne atas pencapaiannya, menerbitkan tweet di X: «Orang Italia pertama dalam sejarah yang mencapai peringkat teratas dunia. Selamat Juara!»

Antara lain, Presiden CONI juga memuji pemain Italia itu Yohanes Malago: «Dalam besarnya. Dimana hanya ada ruang untuk nomor satu. Mulai hari ini Sinner mendominasi dunia dari atas hingga bawah, pemain tenis Italia pertama yang naik ke sana. Berkat bakat, pengorbanan, penerapan dan kerendahan hati. Rahasia yang memungkinkannya menulis dan menulis ulang sejarah, tanpa batas, tanpa batas, tanpa rasa takut. Anda akan terus membuat kami melamun tentang halaman sejarah baru yang tak terlupakan. Bangga padamu, Jannik. Selamanya merupakan simbol keunggulan universal olahraga Italia».

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data