Gempa bumi di Naples, rute pelarian mimpi buruk Campi Flegrei antara rintangan, lokasi konstruksi, dan jurang

Admin

Itu tiga jalur landai untuk jalan lingkar via Campana mereka seharusnya dikirim tiga tahun lalu. Dan itu bukanlah pekerjaan yang remeh. Mereka adalah bagian dari rencana rute pelarian dan melengkapi jaringan jalan meninggalkan Pozzuoli tertinggal dalam kasus evakuasi segera atau bahkan pemindahan yang direncanakan. Namun ada masalah: Copin, pemegang konsesi yang telah mengelola pekerjaan komisaris selama beberapa dekade Wilayahlenyap.

Dia membiarkan segalanya tidak lengkap, segumpal beton yang ada sebagai simbol degradasi dan pengabaian. Walikota Manzonisekarang, setelah melalui peringatan yang dikirimkan kepada mereka yang seharusnya menyelesaikan pekerjaan namun tidak melakukannya, dia mencoba, bersama dengan Wilayah, untuk memulai kembali prosedur untuk menyerahkan penyelesaian bagian penting dari rencana antarmoda Phlegraean. daerah kepada orang lain.

Karena untuk melarikan diri dari Pozzuolidalam hal ini, kamu harus membidik lurus ke arah tersebut Jalan lingkar atau Domiziana. Tidak banyak yang bisa dilakukan. Dan itulah yang mereka coba lakukan, diliputi rasa takut, dalam jumlah ratusan dari via Napoli malam itu, menyumbat via Marconi, jalan kecil yang membentang di sepanjang pintu masuk Rione Terra dan berakhir di semacam corong di dekat jalan raya. Amfiteater Flavia, di Via Solfatara.

Namun ada satu hal: warga Via Napoli seharusnya tidak kabur dari sana. Karena rencana Perlindungan sipil dengan ketentuan bahwa, untuk meninggalkan pinggir laut, Anda harus pergi ke arah yang berlawanan: menuju Bagnoli dan Fuorigrotta, bisa dikatakan begitu. Sejujurnya, di sini pun hal itu tidak akan mudah, karena ada beberapa pekerjaan yang kurang lebih di tingkat Gerolomini yang juga menimbulkan ketidaknyamanan karena kemacetan. Semacam rintangan «Tetapi semuanya telah dihentikan, tidak ada satu pun lokasi konstruksi yang dibuka saat ini. Sambil menunggu krisis berlalu”, klaim walikota yang didampingi oleh komandan brigade, Silvia Mignon. Mulai hari ini, untuk membebaskan jalan keluar, banyak larangan parkir telah diberlakukan di banyak wilayah di pusat kota.

Ketidaknyamanan

Di via Fasano, dekat pasar ikan, terdapat lokasi pembangunan stasiun Cumana baru yang memperlambat lalu lintas: benar, tetapi hanya boleh digunakan oleh mereka yang tinggal di pusat Pozzuoli juga karena mengarah ke super- terowongan yang mengarah ke sana, di mana seharusnya terdapat jalan keselamatan. Sebuah terowongan yang panjangnya hampir dua kilometer, biayanya 150 juta euro, terlambat dikirim 4 tahun dan harus mengarah ke jalan lingkar. Tapi hanya ke arah Napoli: karena akses gerbangnya menuju Baia Domizia atau Castel Volturno mereka tidak ada. Singkatnya, rencana rute pelarian yang agak timpang.

Dan itu Kotamadya Pozzuoli dia memang sedang terburu-buru untuk menghentikan intervensi tersebut. Juga karena kawasan militer di Via Artiaco harus segera diselesaikan: sebuah landasan helikopter harus dibangun, tetapi yang terpenting, itu akan menjadi salah satu titik kumpul untuk melarikan diri dengan sarana Perlindungan sipil. Lokasi pembangunan stasiun Walloon Mandria Kemajuannya sangat pesat: namun masih memerlukan waktu beberapa bulan.

Dan hal itu tidak kalah pentingnya: karena begitu jalur bagian lama tidak digunakan lagi, di sepanjang jalur yang dulunya Cumana, akan ada jalur lain untuk melarikan diri. Namun ada ketidaknyamanan: untuk pekerjaan di saluran air dan juga di‘Ada di. Namun semuanya telah ditangguhkan sejak kemarin. Namun, bukan situasi yang menimbulkan masalah lalu lintas: di bundaran rumah sakit Santa Maria delle Grazie Pekerjaan berjalan lambat karena beberapa bulan yang lalu, seorang pekerja yang kebingungan meledakkan pipa gas.

Singkatnya, sekarang kita perlu bertindak dengan hati-hati. Dan lebih jauh ke bawah, menuju Licola Mare, pekerjaan lain di dekat tempat yang dulunya merupakan kamp kontainer bagi mereka yang mengungsi akibat bradyseisme pada tahun 1983, menyebabkan perlambatan. Lebih jauh ke bawah, jalan menuju alat pemurni itu terbelah dua karena pekerjaan serat optik. Namun lampu lalu lintas telah padam selama beberapa jam. Bersihkan jalan yang menjauhi Pozzuoli ini tidak mudah. Dan sejujurnya, itu bahkan tidak termasuk dalam rencana “penghapusan”.

Karena apa yang direncanakan oleh rencana antar moda adalah penciptaan beberapa pusat di mana kendaraan yang melarikan diri dapat dikonsentrasikan. Yang bukan mobil pribadi, melainkan bus. Intinya adalah: ketakutan. Yang membuat masyarakat Puteola kewalahan suatu malam, mendorong mereka untuk meninggalkan rumah mereka. Sebenarnya, tidak ada seorang pun yang sepenuhnya memahami jalan mana yang harus ditempuh. Mungkin bukan hanya karena kesalahannya sendiri. Tes pelarian terakhir (dan satu-satunya) dilakukan pada bulan Oktober. Namun pada tahun 2019, sekitar seratus relawan mengambil bagian dengan minuman dan sandwich. Tentu saja semuanya berjalan sempurna. Itu 30 Mei Tes virtual kedua dijadwalkan, namun tes kebenarannya menimbulkan kekhawatiran.

Ke Selamat Lengkungan, misalnya, tadi malam lalu lintas terganggu total di persimpangan antara via Campi Flegrei dan via Domitiana: kelumpuhan yang berlangsung setidaknya setengah jam, akibat banyaknya orang. Rute pelarian lain yang dibuat untuk warga Bacoli adalah Scalandrone: namun ketidaknyamanan ini terkait dengan urbanisasi yang liar karena gang-gang mengarah langsung ke pekerjaan yang dibangun pada tahun 1980-an.

Video

Dengan struktur komisaris 887/84, kita sekarang melaju dengan kecepatan seribu mil per jam: Gigi Manzoni dia ingin segera menyelesaikan pekerjaan rencana pelariannya. Untuk meningkatkan lalu lintas Via Napoli, terdapat proyek perluasan pinggir laut Pertini yang akan dibiayai dengan dana pembangunan dan kohesi 2021-2024. Namun tidak hanya itu: dimana terdapat jembatan besi yang dibangun di atas sisa-sisa pemukiman Romawi kuno, dekat dengan jalur pelarian (varian Solfatara) yang memungkinkan penduduk lingkungan populer untuk menuju ke arah Melalui jalan lingkar Campana (dari tiga jalur landai hantu) terdapat area dengan tiga silo terbengkalai yang harus dilengkapi sebagai tempat berkumpulnya orang-orang yang mengungsi dari Puteola.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data