Dick Schoof, mantan kepala intelijen, akan menjadi perdana menteri Belanda yang baru

Admin

Dick Schoof, mantan kepala badan intelijen dalam negeri, telah ditunjuk sebagai perdana menteri Belanda oleh empat partai kanan-tengah yang akan membentuk koalisi mayoritas: Partai Kebebasan (PVV) pimpinan Geert Wilders, partai liberal-konservatif dari VVD, Kontrak Sosial Baru (NSC) dan gerakan Petani Warga BBB.

Keempat partai tersebut telah membahasnya sejak pekan lalu, ketika kandidat pertama yang dipertimbangkan, mantan Menteri Tenaga Kerja Ronald Plasterk, mengundurkan diri. Schoof juga pernah menjadi anggota Partai Buruh di masa lalu, namun tidak lagi berafiliasi dengan partai mana pun dan profilnya dianggap sebagai teknisi, ditunjuk justru karena ia memiliki keahlian di sektor prioritas dalam program pemerintah masa depan: keamanan dan imigrasi. Berusia enam puluh tujuh tahun, pejabat tertua di Kementerian Kehakiman, Schoof pernah memimpin unit anti-terorisme dan Departemen Imigrasi.

Menurut program yang dipresentasikan setelah kesepakatan yang dicapai pada tanggal 15 Mei antara keempat pihak, pemerintahan berikutnya berjanji untuk menjadi salah satu pemerintahan paling berorientasi kanan dalam beberapa dekade terakhir di Belanda, dengan fokus khusus pada pengurangan imigrasi.
Schoof “memiliki CV yang bagus, non-partisan dan karena itu berada di atas partai”, katanya dalam postingan tentang imigrasi.

Sementara itu, calon perdana menteri menyampaikan pernyataan yang berusaha menghilangkan ketakutan ini: “Saya mengatakannya secara eksplisit: Saya di sini untuk semua rakyat Belanda,” kata Schoof pada konferensi pers, menggarisbawahi bahwa ia ingin “menyatukan Belanda.” .” “Saya tidak menganggap enteng keputusan ini dan saya di sini dengan keyakinan penuh,” tegasnya, seraya menambahkan bahwa dia tidak takut tunduk pada kekuasaan pemimpin koalisi pemerintahan Wilders. “Aku sedikit mengenalnya,” katanya singkat. Program koalisi ini “sangat baik bagi seluruh rakyat Belanda”, ia menyimpulkan, seraya menegaskan kembali bahwa ia bukan perdana menteri dari PVV Wilders, melainkan perdana menteri dari keempat partai pemerintah.

Schoof akan mengambil alih jabatan Mark Rutte, perdana menteri terlama dalam sejarah Belanda. Namun, sebelum resmi menjabat, ia harus menunggu keputusan pemerintah: sebuah proses yang bisa memakan waktu berminggu-minggu. Keempat partai tersebut bertujuan untuk membentuk apa yang mereka definisikan sebagai kabinet “ekstra-parlementer”, yang terdiri dari separuh tokoh yang ditunjuk secara politik dan separuh lagi pakar di berbagai bidang. Tujuan yang dinyatakan adalah menyelesaikan teka-teki tersebut sebelum liburan musim panas.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data