“dia menganiaya anak laki-laki berusia 13 tahun”

Admin

Hukuman yang dijatuhkan Pengadilan Banding Napoli pada tanggal 20 Juni 2023 terhadap Don Livio Graziano, pastor dari Keuskupan Kebalikan dituduh berulang kali menganiaya seorang anak laki-laki berusia 13 tahun (sekarang 15 tahun) yang dititipkan oleh orang tuanya. Hal ini diumumkan dalam siaran pers oleh “Rete l’aiuto”, sebuah asosiasi penyintas pelecehan seksual yang dilakukan oleh pendeta di Italia. Hukuman tersebut menjadi final setelah keputusan diambil oleh Pengadilan Kasasi. Don Livio Grazianatau dia juga memegang posisi – kita baca di catatan asosiasi – direktur «Effata Apriti» dan serangkaian komunitas psikoterapi lainnya untuk anak di bawah umur.

Dia adalah ayah dari bocah korban pelecehan (suatu peristiwa yang dikonfirmasi di Kasasi kutukan seorang pendeta, Don Livio Grazianohingga 8 tahun penjara), untuk melihat perubahan mendadak pada putranya setelah ditempatkan di perawatan komunitas – laporkan catatan dari jaringan Penyalahgunaan – dan untuk mengetahui apa yang terjadi selama pemeriksaan ponsel.

Membaca pesan-pesan Anda langsung curiga dan dengan mengajukan beberapa pertanyaan kepada anak itu, menurut pengakuannya sendiri, dia segera menemukan kebenarannya. Saat penangkapan, polisi menemukan di kamar pastor antara lain sejumlah besar uang tunai. 107 ribu euro.

Pendeta yang tidak hadir ditempatkan di bawah tahanan rumah Penggunaan internet dilarangdia melanjutkan menganiaya anak berusia 13 tahun.

Sang ayah, didampingi presiden Jaringan L’Abuso, meminta campur tangan atasan pastor.

Hari ini kalimat terakhir dimana Pengadilan Kasasi, yang menegaskan kembali hukuman delapan tahun penjara pada tingkat banding, menolak banding yang diajukan oleh pembela pendeta karena dianggap tidak dapat diterima. Anak berusia tiga belas tahun dan orang tuanya, yang telah mengambil tindakan perdata, dibela oleh pengacara Rete L’Abuso Mario Caligiuri dari Rome Bar sementara pendeta memberinya pengacara Carlo Di Casola dan Giampiero De Cicco.

Video

Keluarga tersebut – menutup catatan tersebut – mengungkapkan “kegembiraan atas hukuman menyakitkan yang memberinya keadilan yang tidak diberikan oleh Gereja”.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data