Calon Reformis Pezeshkian Menang di Iran. Inilah Alasannya Berita Baik bagi Dunia

Admin

Reformis Masoud Pezeshkian adalah presiden baru Iran. Dalam putaran kedua pada hari Jumat, 5 Juli, ia memperoleh 53,7% suara, melawan 44,3% suara untuk Saeed Jalili yang konservatif. “Kami akan mengulurkan tangan persahabatan kepada semua orang,” ini adalah kata-kata pertama Pezeshkian, yang dikutip oleh Tehran TV. “Kita semua adalah warga negara ini, setiap orang dibutuhkan untuk kemajuan negara ini.”

Berusia tujuh puluh tahun pada bulan September, ahli bedah jantung dari provinsi Tabriz secara mengejutkan menang dalam putaran pertama pemilihan pada tanggal 28 Juni dengan 42% suara, melawan 38% suara dari mantan kepala negosiator nuklir. Putaran pertama ditandai dengan tingkat abstain yang sangat tinggi, terendah sejak revolusi Islam 1979, dengan hanya 39,9% dari 61 juta pemilih yang datang ke tempat pemungutan suara.

Namun, pada hari Jumat, mungkin karena harapan kemenangan kubu reformis, lebih banyak warga Iran yang memberikan suara – banyak anak muda dan banyak perempuan – dan dalam upaya untuk meningkatkan partisipasi, penutupan tempat pemungutan suara ditunda dari pukul 6 sore hingga tengah malam. Jumlah pemilih diperkirakan sekitar 50%. Secara total, Pezeshkian memperoleh 16,3 juta suara, dibandingkan dengan 13,5 juta suara untuk Jalili, tiga juta lebih banyak daripada kandidat konservatif. Dan saat fajar, ribuan warga Iran turun ke jalan-jalan di Teheran dan kota-kota lain untuk merayakan kemenangan presiden baru, yang menggantikan Ebrahim Raisi, yang tewas dalam kecelakaan helikopter pada 19 Mei.

Ini adalah berita baik bagi dunia, dalam perspektif. Kandidat reformis yang disukai Barat telah menang atas lawannya dari kubu ekstremis dan anti-Barat. Bahkan jika dalam jangka pendek/menengah, keadaan tidak akan banyak berubah di Iran.

Pertama, karena pemimpin tertinggi negara itu, Ali Khamenei, adalah orang paling berpengaruh yang mampu memengaruhi kebijakan yang paling relevan. Tentu saja bukan presiden. Kedua, karena konteks saat ini – perang di Jalur Gaza dan potensi konflik terbuka antara Israel dan Hizbullah Lebanon, sekutu Teheran – akan menyatukan negara itu, membuat sayap militeristik dan sentimen nasional menang.

Source link

Leave a Comment

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw