Biden datang terlambat dan melewatkan makan malam bersama Mattarella, presiden yang lelah membuat AS khawatir

Admin

NEW YORK Tekanan dari hukuman baru-baru ini Pemburuperjalanan ke Italia yang agak terlambat untuk memeluk putranya di Delaware dan usianya tentu saja merupakan tiga elemen yang membebani kelelahan, penundaan, dan ketidakhadiran presiden Amerika. Joe Biden pada hari pertama Apulian G7 ini.

Dan banyak yang sudah berbicara tentang tanda-tanda pelemahan yang bukan merupakan pertanda baik bagi sulitnya kampanye pemilu yang menantinya atau mungkin, membalikkan perspektif, itu adalah strategi untuk mempertahankan presiden yang pada tanggal 27 Juni akan melaksanakan komitmen besar pertamanya: debat dengan Donald Trump di CNN, di mana ia harus fokus dan cepat menanggapi dorongan dari penantangnya.

Meloni, ciuman ke Sunak dan dingin dengan Macron: sambutan hangat Giorgia

KECELAKAAN

Semuanya dimulai kemarin pagi ketika Biden, yang diharapkan menghadiri upacara dimulainya kerja di Borgo Egnazia, membuat Perdana Menteri Giorgia Meloni menunggu lebih dari 20 menit, yang pada saat itu bercanda dengan fotografer dan mengambil foto selfie. Meloni sebenarnya menyambut Presiden Prancis Emmanuel Macron dan kemudian menghabiskan waktu menunggu, mencoba memahami dari stafnya apa yang terjadi. Penundaan sederhana. “Anda tidak seharusnya membiarkan seorang wanita menunggu seperti ini,” kata Meloni, yang memiliki hubungan dekat dengan Biden, sambil bercanda, diperkuat oleh kunjungannya pada bulan Maret lalu dan ciuman di kening yang telah menimbulkan banyak diskusi, tetapi juga oleh “ bin” pada jamuan makan malam di New York yang diselenggarakan oleh Biden yang dilewati Meloni untuk pergi ke restoran pizza bersama putrinya.

Biden dengan sangat perlahan mendekati panggung di mana Meloni berada, melepas kacamata hitamnya – Penerbang Ray Ban yang tak terhindarkan – tersenyum padanya dan memeluknya. Kemudian, lagi-lagi Biden, juga datang agak terlambat pada sesi malam, sekali lagi memicu keraguan mengenai kemungkinan kondisi kesehatannya atau tingkat stres yang terkait dengan komitmennya dan krisis global, dengan Gaza dan Ukraina berada di garis depan. Dan faktanya, dalam teka-teki petunjuk presiden yang lelah ini, ada elemen lain yang ditambahkan kemarin: dia tidak berpartisipasi dalam makan malam di kastil Svevo di Brindisi yang diselenggarakan oleh presiden republik Sergio Mattarella. Pengumuman tersebut dibuat oleh Gedung Putih yang mengatakan bahwa presiden akan memiliki “dua hari penuh” namun pilihan tersebut tidak perlu membuat khawatir para jurnalis. “Jangan terlalu banyak membaca” ketidakhadirannya, kata juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre saat konferensi pers dengan wartawan di pesawat Air Force One.

Padahal, baru kemarin malam saat itu Biden bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan menandatangani perjanjian yang kemudian dilanjutkan dengan konferensi pers. Namun meski ada permintaan maaf dan kelelahan, ketidakhadiran Biden pada jamuan makan malam kenegaraan selama KTT internasional tentu bukan hal baru. Faktanya, ini adalah keempat kalinya presiden tidak hadir atau meninggalkan jamuan makan malam dengan para pemimpin dunia lebih awal: pada tahun 2022 ia melewatkan jamuan makan malam di Bali, pada tahun 2023 ia berangkat lebih awal ke Hiroshima, Jepang, untuk kembali ke hotel dan berdiskusi dengan presiden. perjanjian plafon utang yang sedang dinegosiasikan Gedung Putih dengan Kongres. Akhirnya di Lithuania pada KTT NATO tahun lalu dia meninggalkan jamuan makan malam sebelum selesai.

USIA PENANTANG

Pertanyaan tentang usia Biden, yang akan berusia 82 tahun pada 20 November, adalah topik yang banyak diperdebatkan di Amerika Serikat, meskipun penantangnya, Donald Trump, hari ini berusia 78 tahun dan hanya berjarak 4 tahun. Namun, Biden memiliki rekor: ia adalah presiden petahana tertua dalam sejarah Amerika Serikat dan telah lama diserang oleh Partai Republik dan Trump – yang menjulukinya “Sleepy Joe” – karena usianya dan beberapa tanda-tanda penuaan. usia. Namun masyarakat Amerika tampaknya tidak terlalu membeda-bedakan Biden dan Trump: Jajak pendapat ABC News/Ipsos yang dilakukan pada awal tahun 2024 menunjukkan bahwa 59% warga Amerika percaya bahwa Biden dan Trump sudah terlalu tua untuk masa jabatan kedua. Pada akhir empat tahun masa jabatannya, Biden akan berusia 86 tahun, sedangkan Trump akan berusia 82 tahun.

Source link

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw