apa yang harus kita lewati – Libero Quotidiano

Admin


Italia, tidak ada alasan. Kekalahan 1-0 melawan Spanyol itu benar-benar layak. Tim tampak malu-malu, tanpa ide dan, yang lebih serius, mereka tidak pernah melihat gawang Iberia. Ini adalah ringkasan pertandingan kedua di grup yang memaksa kita menjadi semacam itu playoff dengan Kroasia untuk mencoba melangkah ke babak 16 besar. Di paruh pertama pertandingan hanya ada penderitaan yang luar biasa. Setidaknya empat peluang mencetak gol dihitung untuk Kemurkaan Merah dan banyak intervensi luar biasa dari satu peluang tersebut Gigio Donnarumma di malam rahmat. Dari Pedri, baru dua putaran waktu berjalan, Nico Williams, Morata, dan Fabián Ruiz menjadi percobaan paling berbahaya yang berhasil digagalkan kiper Paris Saint Germain.

Keterbatasan terbesar Azzurri adalah dalam bertahan di lini tengah dan dalam situasi satu lawan satu dengan pemain sayap. Dan di babak kedua bencana besar datang melalui gol bunuh diri Calafiori. Pada menit ke-55, umpan silang mendatar dari kiri Nico Williamsmenerkam bola dengan kepalanya Morata, Donnarumma membelok ke kaki Calafiori yang dia letakkan di belakang kipernya. Spanyol unggul. Mulai saat ini, permainan kecil yang ditunjukkan Italia di awal pertandingan pun berakhir. Pada menit ke-64 Retegui dan Zaccagni menggantikan Chiesa dan Scamacca yang benar-benar inkonsisten. Seperti permainan biru lainnya. Pada menit ke-73, tendangan bebas Pellegrini masih melebar. Di menit-menit akhir, itu hanya monolog dari kemarahan merah. Sebuah pertandingan untuk direnungkan, Kejuaraan Eropa kami bisa berakhir buruk setelah apa yang kami saksikan malam ini. Calafiori menjadi sorotan media sosial di akhir pertandingan: “Max, ini 3 pertandingan berturut-turut untuk Calafiori di tim nasional: dengan Bosnia dan Albania kesalahan yang sama dalam memposisikan dan menandai dengan umpan panjang yang sangat terbaca 30 meter, ditambah beberapa sapuan “menarik”, gol bunuh diri hari ini. Dia mungkin bagus dalam membangun, tapi sebagai bek…”, kita baca terus Spalletti terobsesi dengan Di Lorenzo dan Calafiori.”

Source link

mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt mdt