Anak-anak Ponticelli digunakan sebagai “perisai manusia” bagi bos Camorra

Admin

Satu-satunya hal yang hilang dari galeri kengerian Camorra adalah ini: anak-anak dieksploitasi sebagai “nyata”perisai manusia“untuk menghindari pembalasan dari klan musuh. Sebaliknya, sekarang kita tahu bahwa itu benar-benar terjadi, bahwa cerita itu bukanlah hasil imajinasi penulis naskah “Gomorrah”.

Peristiwa yang direkonstruksi melalui investigasi oleh carabinieri dikoordinasikan oleh Direktorat Anti-Mafia Distrik Naples, yang menggambarkan gambaran kejahatan terorganisasi yang semakin tercela dan kejam. Sembilan orang ditangkap.

Episode-episodenya

Fakta. Kami berada di wilayah timur Napoli, di lingkungan itu Jembatan kecil berubah menjadi neraka yang hidup akibat serangkaian pertikaian internal antarklan. Penggerebekan, pembunuhan, penembakan, dan bahkan bom meledak: dalam perang tanpa batas ini ada orang-orang yang – demi memastikan keselamatan mereka – tidak ragu-ragu mengeksploitasi keberadaan anak-anak yang tidak bersalah, sehingga menempatkan mereka pada risiko yang lebih dari nyata bagi kehidupan mereka.

Militer Komando Provinsi Napoli mereka kemudian menemukan bahwa kejadian itu terjadi di tempat parkir “serah terima” cucu perempuan antara kakek dan nenek dari pihak ibu dan ayah, dianggap sebagai kepala klan Dari Martin:yang terakhir, terlebih lagi, muncul di dalam mobil yang ditumpangi anak-anak lain dan dibawa bepergian, semuanya kecil, yang secara praktis digunakan sebagai “perisai” terhadap kemungkinan serangan bersenjata.

Camorra si Pengecut. Tapi itu belum semuanya: karena mobil itu juga dikawal oleh sekelompok afiliasi, pengawal bersenjata lengkap mengendarai sepeda motor dan skuter, dengan pistol dan senapan mesin di depan mata.

Ancaman dan kekerasan

Keadaan tersebut muncul dari penyelidikan yang dilakukan oleh Carabinieri di kantor polisi. Mencari. Namun masih ada lagi. Ditemukan pula bahwa para terdakwa telah menggunakan cara-cara yang semakin lama semakin mengintimidasi dan menindas, untuk memastikan bahwa mereka dipercayakan – tanpa adanya peraturan peradilan sama sekali – dengan gadis lahir dari hubungan seorang wanita dengan keturunan keluarga yang dipenjara yang secara historis berada di puncak salah satu faksi Camorra yang bersaing untuk mendapatkan hegemoni kriminal di daerah lingkungan Napoli di Ponticelli.

Di sana Mama Seorang gadis kecil dipukuli secara brutal jika dia tidak menemani putrinya ke rumah kakek nenek dari pihak ayah: ketika gadis kecil itu berusia kurang dari setahun, wanita itu memutuskan untuk tidak pergi ke orang tua mantannya karena gadis kecil itu sedang beristirahat, karena sakit perut. Namun, keturunan De Martino bersama dengan orang tuanya menuntut kehadiran setiap hari dan ketika mereka menolak, pemukulan brutal pun terjadi.

Gambar gelap

Gambaran yang sangat suram, yang menegaskan tingkat kekerasan dan penghinaan terhadap kehidupan manusia oleh kelompok-kelompok yang mengutamakan pengendalian pusat-pusat narkoba di atas segalanya. Dan itu tidak menyisakan wanita dan anak-anak.

Kembali ke kisah sedih, masalah keluarga ibu gadis kecil itu dimulai segera setelah kelahirannya: pada bulan-bulan pertama hidupnya, dia harus ditemani setiap hari, kecuali hari Minggu, ke rumah kakek-nenek dari pihak ayah. Dan kakek-nenek dari pihak ibu harus mengurus ini. Ketika – mungkin juga karena timbulnya patologi, dan bahkan kelelahan korban, atau karena alasan serupa lainnya, itu tidak memungkinkan, maka ancaman mengambil alih: pada lebih dari satu kesempatan korban yang malang bahkan melihat ancaman pembunuhan.

Video

Keadaan yang sangat pasrah. Episode lain yang sangat serius juga terungkap: pada musim panas tahun 2022, ibu dan bahkan neneknya dipukuli dengan sangat kejam, terlebih di hadapan ayah gadis kecil itu dan neneknya yang saat itu sedang menggendong cucunya: tamparan dan pukulan, tanpa ampun. Pemukulan itu diikuti dengan perintah dari kakek dari pihak ayah – saat ia memukul mobil korban – untuk tidak mengizinkan diri mereka pergi ke polisi untuk melaporkan kejadian tersebut. Keluarga De Martino ditawari untuk pergi ke rumah ibu untuk melihat gadis kecil itu tetapi pilihan itu kemudian dibuang: mereka takut, pada kenyataannya, bahwa mereka dapat menjadi objek penyergapan, mengingat rumah keluarga gadis kecil itu berada di luar benteng klan. Karena takut dengan apa yang telah terjadi, kakek-nenek dari pihak ibu menyerah dengan alasan untuk membawa gadis kecil itu ke Ponticelli. Dan ini kembali menyebabkan ancaman pembunuhan, bahkan dengan pistol yang diarahkan ke ibunya.

Source link

Leave a Comment

shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw shw