Afrika Selatan, mengantri di tempat pemungutan suara dalam pemilu pertama sejak tahun 1994

Admin

Johannesburg, Pretoria (Afrika Selatan) – Boitumelo Mahibila, 41, sedang mengantri dini hari di tempat pemungutan suara yang didirikan di Orlando West Primary: sebuah sekolah dasar di Soweto, kawasan perkotaan yang melambangkan tahun-tahun pembebasan dari apartheid dan kebangkitan Nelson Mandela. Saat ini suasana seperti itu tidak banyak terlihat, terutama dalam kata-katanya: «Harapan saya adalah akan ada perubahan besar» jelasnya. Krisis yang paling sulit? “Jelas sekali korupsi,” potongnya singkat, seolah jawabannya sudah jelas.

Keputusannya bukanlah keputusan yang terisolasi. Hampir 28 juta warga Afrika Selatan, dari total 62 penduduk, terdaftar pada 29 Mei untuk memilih parlemen di negara dengan perekonomian paling maju di Afrika. Putaran pemilu ketujuh sejak kemenangan Mandela pada tahun 1994 e yang paling diperdebatkan dalam tiga dekade terakhir: untuk pertama kalinya sejak berakhirnya segregasi, Kongres Nasional Afrika mungkin kehilangan mayoritas kursi (50%) dan tunduk pada negosiasi pembentukan mayoritas. Sedemikian rupa sehingga data paling sensitif dalam hasil akhir pemilu, yang akan dirilis antara 1 dan 2 Juni 2024, adalah penurunan yang dialami partai tersebut dan skenario perjanjiannya untuk memilih kembali presiden petahana, Cyril Ramaphosa.

Jumlah pemilih yang tinggi, hasil pertama pada malam hari

Lebih dari 23 ribu kursi yang didistribusikan di seluruh negeri telah mencatat jumlah pemilih yang membantah kekhawatiran akan partisipasi marginal. Pada tahun 2019 pemungutan suara ditutup dengan tingkat partisipasi sekitar 66%. Jumlah pemilih yang tercatat sejak dini hari menunjukkan bahwa batasan tersebut dapat dicapai dan dilampaui, dalam pemungutan suara yang akan meninggalkan jejak: apa pun yang terjadi, ANC akan dipaksa terlebih dahulu untuk mempertimbangkan hipotesis aliansi baru, kemudian menghadapi a penurunan konsensus secara bertahap dan jelas. Sebelum pemungutan suara tahun 2029, agenda berikutnya adalah membawa perubahan nyata dalam kekuasaan di puncak Pretoria

Tempat pemungutan suara dibuka pada pukul 7 pagi dan akan ditutup pada pukul 9 malam waktu setempat, di sebuah kota yang dipenuhi poster pemilu dan undangan untuk memilih. Tidak mengherankan jika partai yang paling tersebar luas berasal dari Kongres Nasional Afrika (African National Congress), partai yang berakar dari awal berdirinya negara ini dan diidentifikasi oleh blok pemilih lama yang dipimpin oleh Nelson Mandela. Tiga dekade setelah berakhirnya segregasi, kekuatan partai ini semakin melemah akibat terlalu banyak distorsi ekonomi dan politik yang dilakukan sebuah partai yang tidak lagi mampu memberikan pengaruh pada generasi baru. “Kaum muda tidak memahami apa yang telah dan sedang dilakukan ANC,” bantah Shadrak Motau, 78, seorang veteran partai yang menemani Mandela dalam salah satu demonstrasi pertamanya setelah pembebasan.

Disosiasi semakin meluas, dilihat dari penurunan konsensus partai yang perlahan namun tak terhindarkan yang diungkapkan oleh presiden saat ini dan – mungkin – di masa depan, Cyril Ramaphosa: pemimpin yang mengambil alih jabatan dari Jacob Zuma pada tahun 2018 dan sekarang sedang mencari mandat kedua. pemilihan Parlemen, dipanggil untuk memilih presiden setelah pembaruan 400 kursi. Hasil nyata pertama diperkirakan akan terlihat sebelum fajar pada tanggal 30 Mei, namun ada pihak yang memperkirakan akan terjadi kecerobohan sekitar tengah malam pada hari pemungutan suara.

Source link

data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data data